Lantamal Kupang kewalahan atasi "trawl"

Lantamal Kupang kewalahan atasi "trawl"

Personil Marinir menjaga ABK kapal ikan asing di Markas Komando (Mako) Lantamal IX Ambon, Maluku. (ANTARA FOTO/Izaac Mulyawan)

Kupang (ANTARA News) - Komandan Lantamal VII Kupang Brigjen (Mar) Denny Kurniady mengakui pihaknya kewalahan dalam menghadapi kapal-kapal pengguna pukat hariamu (trawl) dan kapal pengguna alat tangkap yang tidak ramah lingkungan di wilayah perairan Nusa Tenggara Timur.

"Kapal patroli kita cuma satu unit, sementara wilayah perairan yang menjadi tanggunggjawab pengamanan Lantamal Kupang sampai di Maluku Tenggara," katanya kepada Antara di Kupang, Selasa, ketika ditanya soal pengamanan wilayah laut dari kapal-kapal penangkap tidak ramah lingkungan.

Jenderal Marinir berbintang satu itu mengatakan saat ini Pangkalan Utama TNI-AL VII/Kupang hanya memiliki satu kapal patroli bernama KRI Weling dan itupun berukuran kecil.

"Untuk mengatasi berbagai permasalahan di perairan NTT yang luasnya diperkirakan mencapai 200.000 km2, Lantamal Kupang idealnya memiliki 10 kapal patroli," ujarnya.

"Memang selama ini kita sangat kesulitan dalam hal pengawasan di perairan ini. Kami hanya berharap bantuan dari sejumlah kapal patroli dari Surabaya yang menyusuri seluruh perairan di Indonesia," tuturnya.

Ia sendiri mengaku memang selama ini selalu mendapat keluhan dari nelayan-nelayan di Kupang, terkait banyaknya nelayan-nelayan dari luar NTT yang masih melakukan penangkapan ikan menggunakan cantrang.

Namun, ia tidak mengetahui secara pasti lokasi-lokasi yang menjadi pintu masuk sejumlah nelayan nakal tersebut.

"Sejauh ini kita belum temukan ketika melakukan patroli di perairan NTT ini. Namun jika kami temukan, akan kami tindak, apalagi nelayan yang menggunakan alat tangkap tidak ramah lingkungan," ujarnya.

Ia mengatakan dalam kunjungan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Indroyono Soesilo beberapa waktu lalu di Kupang, Menko Indroyono juga telah meminta pihak Lantamal VII Kupang untuk ikut membantu mengawasi kapal-kapal nelayan yang menggunakan alat tangkap tidak ramah lingkungan.

"Pak Menteri sudah meminta kami juga waktu kunjungannya ke Kupang beberapa waktu lalu, dan kami akan membantu. Namun kami berharap agar kapal patroli juga ditambah," ujarnya.

Ia mengharapkan agar semua pihak bisa ikut mengatasi berbagai permasalahan yang terjadi di perairan NTT. Sebab untuk menjaga perairan NTT yang luas tersebut tidak hanya bisa berharap pada Lantamal VII Kupang.

Pewarta: Kornelis Kaha
Editor: Unggul Tri Ratomo
COPYRIGHT © ANTARA 2015

100 Hari KKP era Menteri Trenggono tangkap 72 kapal pencuri ikan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar