counter

PII: banyak sektor belum berdaya hadapi MEA

PII: banyak sektor belum berdaya hadapi MEA

Ketua Umum Persatuan Insinyur (PII), Bobby Gafur Umar (ANTARA FOTO/Audy Alwi)

...banyak sektor di Indonesia belum berdaya memasuki pasar bebas ASEAN mulai Januari 2016
Jakarta (ANTARA News) - Persatuan Insinyur Indonesia (PII) menilai, sampai saat ini banyak sektor di Indonesia belum berdaya untuk bersaing pada pasar bebas ASEAN (MEA) mulai Januari 2016.

"Waktu sudah habis (untuk persiapan, red). Namun, banyak sektor di Indonesia belum berdaya memasuki pasar bebas ASEAN mulai Januari 2016," kata Ketua Umum PII, Ir Bobby Gafur Umar, pada seminar "Insinyur Indonesia Menghadapi MEA : Penguatan Industri Manufaktur, Migas, Minerba dan Konstruksi" di Jakarta, Jumat.

Menurut Bobby dalam seminar yang diselenggarakan dalam rangka Kongres XX PII itu, hal itu bukan berarti kiamat, tetapi Indonesia masih punya peluang.

"Setidaknya ada tiga sektor yang perlu dipacu secara sungguh-sungguh yakni konstruksi, infrastruktur dan manufaktur. Selain itu, pada sisi regulasi harus disederhanakan," katanya.

Bobby juga menyebut, di tengah upaya menggenjot pembangunan infrastruktur, pemerintah diharapkan memberi kesempatan dan prioritas bersaing kepada para pemain lokal, khususnya untuk proyek proyek infrastruktur dengan dana APBN.

Namun, lanjutnya, pada sisi produk industri, PII juga menyatakan keprihatinannya karena hingga saat ini hanya 31 persen produk Indonesia yang memiliki daya saing di pasar ASEAN.

"Untuk situasi ini, tidak ada kata lain, kecuali terapkan strategi defensif, perkuat pasar domestik, tapi bukan membangun proteksi," katanya.



Realisasi Investasi

Menyinggung realisasi investasi setahun terakhir, Bobby melihat, upaya pemerintah dalam menjaring investasi sudah menujukan tren positif.

"Ini menunjukkan arah pemerintah untuk mendorong industri Indonesia agar lebih berdaya saing, sudah mulai terlihat," katanya.

Sesuai data Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM), realisasi investasi di beberapa sektor meningkat, seperti sektor hilir sumber daya mineral naik 66,8 persen.

Kemudian, sektor industri orientasi ekspor naik 10,4 persen dan industri substitusi impor naik hampir 16 persen. "Ini harusnya indikasi bahwa Indonesia lebih siap hadapi MEA," katanya.

Pewarta: Edy Sujatmiko
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2015

Potensi pasar produk wirausaha baru melalui E-Commerce

Komentar