Marinasi, kunci terpenting masak ala Tandoori

Marinasi, kunci terpenting masak ala Tandoori

Lamb Shake Kebab, salah satu menu dalam Tandoori Feast yang digelar Cafe Gran Via Hotel Gran Melia Jakarta selama 8-28 Januari 2016. (www.antaranews.com/Gilang Galiartha)

Jakarta (ANTARA News) - Proses meresapkan bumbu-bumbu ke dalam bahan makanan baik itu daging ayam, ikan, sapi, kambing maupun sayuran seperti kentang atau disebut marinasi merupakan langkah terpenting dalam rangkaian memasak ala olahan khas India, Tandoori.

Hal itu diungkapkan Executive Chef Cafe Gran Via Gran Melia Jakarta, Gerland Prinz, di Jakarta, Selasa.

"Kunci untuk memasak ala Tandoori adalah proses marinasi untuk bahan-bahan utama yang memang ingin diolah," kata Chef Prinz.

Tandoori merupakan cara memasak bahan makanan dengan melumuri bumbu sampai meresap ke dalam bahan yang kemudian ditusuk dengan besi panjang, serupa tusuk sate, dan dipanggang dengan suhu sekira 300 derajat celcius di sebuah peranti memasak, Tandoor oven, sebuah perangkat terbuat dari tanah liat dan berbentuk silinder untuk memanggang bahan makanan.

Di Cafe Gran Via sendiri tengah digelar Tandoori Feast di mana tersedia 12 pilihan varian Tandoori yang setiap harinya terdapat empat varian siap dipesan.

Beberapa di antaranya adalah Tandoori Alo (kentang), Lamb Shake Kebab, Fish Hariyali, Chicken Malai Tika dan Chicken Tika.

Chef Prinz mengakui Tandoori dengan bahan utama ayam masih menjadi pilihan populer sejak Tandoori Feast dimulai pada 8 Januari 2016 kemarin.

"Tandoori dengan bahan utama daging ayam sejauh ini masih yang paling populer," ujarnya.

Tandoori Feast masih akan berlangsung hingga 28 Januari 2016 dan tersedia pada buffet Cafe Gran Via bersama sejumlah kuliner India lain seperti Biryani, Chole, Palak Paneer dan Naan, serta hidangan kuliner internasional.

Pewarta: Gilang Galiartha
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2016

Menikmati bubur india saat berbuka puasa

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar