Prof Satori: pesantren keblinger yang ajarkan radikalisme

Prof Satori: pesantren keblinger yang ajarkan radikalisme

Ketua Umum IKADI Ahmad Satori Ismail (ANTARA FOTO/Fanny Octavianus)

Tapi saya tidak tahu jumlah pastinya"
Jakarta (ANTARA News) - Guru Besar UIN Syarif Hidayatullah Prof Dr Ahmad Satori Ismail menyebut pesantren yang mengajarkan paham radikalisme sebagai pesantren keblinger karena melenceng dari tujuan awal pendirian lembaga pendidikan Islam tertua di Indonesia itu.

"Pesantren seperti ini tidak boleh ada di Indonesia. Apalagi pesantren didirikan bukan untuk mengajarkan kekerasan, tapi untuk mengajarkan Islam yang indah dan damai," kata Satori di Jakarta, Jumat.

Ia menjelaskan, pesantren adalah lembaga yang pada awalnya didirikan oleh Walisongo dan pejuang Islam dengan tujuan utama mengajarkan agama Islam dari tingkat dasar sampai tinggi.

Nilai dan semangat itu selalu dipelihara dengan baik karena pesantren selalu mencerminkan keindahan Islam itu sendiri. Bahkan, saat perang kemerdekaan banyak pejuang lahir dari pesantren untuk memerdekakan bangsa.

"Fungsi pesantren sangat luar biasa dan itu sudah berlangsung berabad-abad. Sekarang ribuan pesantren besar dan kecil tetap mengajarkan Islam yang indah dan damai. Tak salah pesantren identik dengan tempat lahirnya ulama-ulama besar," kata Satori.

Terkait pesantren yang menyimpang dengan mengajarkan paham radikalisme, Satori mengatakan pemerintah dan lembaga-lembaga terkait lainnya harus benar-benar mencermati keberadaan pondok pesantren keblinger tersebut. Selain mencoreng citra pondok pesantren, mereka juga telah melakukan pelanggaran.

Ketua Umum Ikatan Dai Indonesia (Ikadi) itu menganjurkan agar Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) lebih masif lagi menggelar sosialisasi tentang paham radikalisme dan terorisme di lingkungan pesantren.

"Kita perlu terus membentengi pesantren dari pengaruh paham-paham tersebut. Artinya dialog dan sosialisasi pencegahan terorisme harus dimasifkan agar para santri memahami bahwa sekarang ada kelompok yang ingin mengadu domba Islam. Juga pentingnya tetap fokus mengamalkan Islam yang indah dan lembut," katanya.

Hal senada juga dikemukakan mantan Ketua PBNU KH Salahuddin Wahid (Gus Solah). Ia mengungkapkan bahwa pesantren yang terindikasi mengajarkan radikalisme di Indonesia memang ada.

"Tapi saya tidak tahu jumlah pastinya," kata pengasuh Pondok Pesantren Tebu Ireng, Jombang, Jawa Timur, itu.

Menurut Gus Solah, seharusnya pesantren tidak boleh bersentuhan dengan hal-hal berbau radikalisme dan terorisme. Selama sekian abad pesantren memberi ilmu dan pemahaman keagamaan yang toleran, seimbang, dan adil.

"Pesantren hampir sebagian besar berorientasi kepada NU yang punya nasionalisme tinggi karena perjalanan sejarah bangsa kita yang panjang," katanya.

Pewarta:
Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA 2016

Komentar