Enceng Gondok tutupi 70 persen Danau Limboto

Enceng Gondok tutupi 70 persen Danau Limboto

Enceng gondok. (FOTO ANTARA/Ali Qital)

Gorontalo (ANTARA News) - Kepala Bidang Pengkajian dan Penataan Lingkungan Badan Lingkungan Hidup dan Riset Daerah (BLHRD) Provinsi Gorontalo Nasruddin mengatakan sekitar 70 persen permukaan Danau Limboto sekarang tertutup tumbuhan eceng gondok.

Persebaran tanaman gulma air tersebut terdapat di bagian Barat, Tengah, Tenggara dan Utara danau yang sedang kritis itu.

"Konsentrasi terbesar ada di bagian tengah danau dan bergerak sesuai musim. Tanaman ini bergerak dari arah Barat dan Utara ke bagian Timur dan Selatan," jelasnya.

Keberadaan eceng gondok menjadi satu dari sekian masalah penyebab pendangkalan dan penyusutan luas danau tersebut, karena percepatan evaporasi (penguapan) yang terjadi.

Eceng gondok yang telah mengering atau mati juga mempercepat pendangkalan, karena sisa tumbuhan itu akan turun dan mengendap di dasar danau.

Selain itu, keberadaan gulma itu juga bisa menghalangi cahaya ke dalam air danau, sehingga terjadi penurunan kadar oksigen terlarut dalam air.

"Dari data kami kadar oksigen terlarut atau Dissolved Oxygen (DO) di Danau Limboto rendah," imbuhnya.

Danau Limboto merupakan satu dari 15 danau kritis di Indonesia, karena mengalami pendangkalan akibat sedimentasi dan penyusutan luas.

Berdasarkan data LIPI, luas Danau Limboto sampai tahun 2007 sebesar 2.537,152 hektare, dengan kedalaman sekitar 2,5 m sedangkan luas daerah tangkapan air sekitar 900 km2.

Pada tahun 1932 rata-rata kedalaman Danau Limboto 30 meter dengan luas 7.000 hektare, dan tahun 1961 rata-rata kedalaman Danau berkurang menjadi 10 meter dan luas menjadi 4.250 hektare.

Di danau ini hidup sedikitnya sembilan jenis tumbuhan air, serta 12 jenis ikan yang empat spesies di antaranya adalah endemik.

Pewarta:
Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA 2016

Komentar