Batik dan angklung jadi bintang "Night of Museums" di Bulgaria

Batik dan angklung jadi bintang "Night of Museums" di Bulgaria

foto ilustrasi suatu pertunjukan angklung (FOTO ANTARA/Agus Bebeng)

London (ANTARA News) - Keindahan batik dan kerajinan Indonesia serta gemulainya penari dan merdunya alunan angklung menarik ribuan pengunjung acara "Night of Museums and Galleries 2016," di National Gallery for Foreign Art, Sofia, ibukota Bulgaria.

Acara tahunan Night of Museums berlangsung untuk ke -12 kalinya, dengan museum dan galeri terbuka gratis untuk umum pada hari tersebut di beberapa kota di Bulgaria dimulai sejak pukul enam sore hingga lewat tengah malam. 

Beberapa kedutaan asing seperti Jepang, Korea, dan India juga menampilkan pertunjukan budaya dalam acara Night of the Museums, demikian Sekretaris Satu Pensosbud KBRI Sofia, Nurul Sofia kepada Antara London, Senin.

Indonesia menampilkan pameran Batik dan kerajinan seni. Batik tulis yang ditampilkan bervariasi, mulai jenis batik lawas dari tahun 1900-an dari Jawa dan Sumatera hingga batik produksi perancang Indonesia seperti Iwan Tirta, Obin, dan Go Tik Swan.

Batik-batik tersebut merupakan koleksi pribadi Dubes RI untuk Sofia, Sri Astari Rasjid, seniman kontemporer Indonesia yang memamerkan karyanya di belahan dunia.

Selain batik, juga ditampilkan seni kerajinan dari propinsi Bali koleksi KBRI Sofia, meliputi lukisan, ukiran kayu dan beberapa alat musik Bali.

Antusiasme masyarakat Bulgaria tampak tidak hanya dari kerumunan pengunjung yang memadati video pemutaran pembuatan batik, namun juga banyaknya pengunjung yang berfoto selfie dan mengamati batik serta kerajinan Indonesia. Petugas sibuk mengimbau agar pengunjung tidak memegang ataupun menarik kain-kain batik.

Selain pameran batik dan seni, KBRI Sofia juga menampilkan tarian dan angklung. Grup tari binaan KBRI Sofia yang beranggotakan WN Bulgaria menarikan tari jawa dan dilanjutkan dengan tari Bali Jauk.

Penampilan lain adalah grup angklung yang mayoritas terdiri dari pelajar Bulgaria dan Indonesia yang sedang menempuh pendidikan di Kota Sofia. 

Kostum penari dan baju nasional yang dipakai pemain angklung membuat pengunjung berlomba untuk berfoto bersama. 

Banyak dari mereka juga ingin tahu cara bermain angklung, yang menurut salah satu pengunjung terdengar seperti kicau burung.

Batik dan kerajinan Indonesia dapat dinikmati pengunjung dari tanggal 21 Mei hingga 5 Juni mendatang di National Gallery, Sofia-Bulgaria. 

Hal ini merupakan salah satu rangkaian kegiatan dalam rangka 60 tahun hubungan diplomatik RI-Bulgaria.

Pewarta: Zeynita Gibbons
Editor: Aditia Maruli Radja
COPYRIGHT © ANTARA 2016

Ini pidato Jokowi promosi Indonesia produsen nikel terbesar di dunia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar