Sentul terancam gagal gelar Motogp 2017

Sentul terancam gagal gelar Motogp 2017

Sirkuit Sentul Moto GP Seorang pengendara sepeda motor memacu tunggangannya di Sirkuit Sentul, Bogor, Jawa Barat, Rabu (20/1). Pengelola Sirkuit Sentul menyatakan telah menyerahkan dua syarat yang dituntut pemerintah sebelum mengeluarkan Keputusan Presiden (Keppres) terkait penyelenggaraan MotoGP di Indonesia, salah satunya menyangkut kepastian kepemilikan sirkuit Sentul, Bogor, Jawa Barat. (ANTARA FOTO/Andika Wahyu) ()

Bogor (ANTARA News) - Sirkuit Internasional Sentul, Bogor, Jawa Barat terancam gagal menggelar kejuaraan balap motor paling bergengsi di dunia yaitu MotoGP 2017 mengingat dengan semakin dekatnya waktu pelaksanaan namun manajemen Sentul belum melengkapi persyaratan yang dibutuhkan.

Deputi Bidang Peningkatan Prestasi Olahraga Kemenpora Gatot S Dewa Broto di Bogor, Kamis mengatakan pihaknya telah mengirimkan surat kepada pengelola Sirkuit Internasional Sentul yaitu Tinton Soeprapto untuk memastikan hal-hal yang harus dipenuhi.

"Jumat pekan lalu kami telah mengirimkan surat kepada Pak Tinton. Dalam surat tersebut kami tegasnya jika Sentul harus mengirimkan tiga mulai kesanggupan mereka menjadi tuan rumah. Kami tunggu hingga Jumat besok (2/6)," katanya di sela Sosialisasi Program Dana Bantuan Pemerintah Untuk Pembangunan dan atau Rehabilitasi Lapangan Olahraga Desa 2016.

Menurut dia, tiga hal yang diharapkan segara dipenuhi selain kesanggupan manajemen Sentul mampu membiayai pelaksanaan sekitar Rp160 miliar dengan biaya sendiri adalah harus menyediakan dokumen tentang apa manfaat MotoGP bagi masyarakat.

Dokumen yang tidak kalah penting harus disiapkan oleh manajemen Sirkuit Sentul dalam waktu dekat adalah darf MoU yang nantinya akan ditandatangani pihak Kemenpora, Kementerian Pariwisata dan pihak Sentul. Jika semuanya dipenuhi, untuk sementara kami anggap cukup.

"Kesanggupan membiayai sendiri seperti yang dikatakan Pak Tinton sebelumnya harus ada hitam diatas putih. Itu harus secepatnya dilakukan mengingat batas akhir dengan Dorna adalah 30 Juni. Jika lewat, MotoGP good bye," katanya menambahkan.

MotoGP di Sirkuit Internasional Sentul sebenarnya sudah mendapatkan dukungan dari pemerintah. Bahkan, lintas kementerian yang dimotori Sekretariat Negara sudah membahas hal tersebut termasuk rencana pembayaran "comitment fee" oleh pemerintah.

Sentul tidak hanya bisa menggelar MotoGP 2017 saja namun juga dua tahun di depannya. Untuk itu Kemenpora berharap manajemen Sirkuit Sentul segera melengkapi semua hal yang diajukan oleh pemerintah.

"Memang itu tahapannya. Jangan kontrak dulu dengan Dorna baru melengkapi yang lain," kata mantan Deputi Bidang Harmonisasi dan Kemitraan Kemenpora itu.

Pria yang juga juru bicara Kemenpora itu menegaskan jika Sirkuit Internasional Sentul yang mempunyai peluang besar menjadi tuan rumah MotoGP 2017.

Kompleks Gelora Bung Karno yang sebelumnya juga menjadi opsi dipastikan tidak bisa digunakan mengingat ada renovasi untuk Asian Games 2018.

Pewarta:
Editor: AA Ariwibowo
COPYRIGHT © ANTARA 2016

Komentar