Kontras minta hakim gunakan nurani dalam kasus Salim Kancil

Kontras minta hakim gunakan nurani dalam kasus Salim Kancil

Ilustrasi. Ketua KY Kunjungi KPK. Ketua Komisi Yudisial Aidul Fitriciada Azhari memberi keterangan kepada wartawan mengenai kunjungannya ke KPK, Jakarta, Selasa (24/5/2016). Kedatangan Ketua KY tersebut merupakan kunjungan balasan untuk membahas sejumlah kasus hukum terkini seperti beberapa kasus korupsi dan operasi tangkap tangan yang melibatkan hakim. (ANTARA FOTO/Rosa Panggabean)

Hakim harus menggunakan hati nuraninya dalam memutus kasus ini karena kami melihat proses persidangan yang berlangsung terdapat beberapa hal yang aneh."
Surabaya (ANTARA News) - Komisi Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS) Surabaya meminta hakim Pengadilan Negeri Surabaya untuk menggunakan hati nurani dalam memberikan putusan kasus pembunuhan aktivis lingkungan Salim Kancil.

Salah satu koordinator KontraS Surabaya Fatkhul Khoir mengatakan hakim harus benar-benar menggunakan hati nurani sebelum memutus kasus ini.

"Hakim harus menggunakan hati nuraninya dalam memutus kasus ini karena kami melihat proses persidangan yang berlangsung terdapat beberapa hal yang aneh," katanya saat dikonfirmasi di kantor KontraS Surabaya, Rabu.

Ia mengemukakan hal-hal yang aneh itu di antaranya adalah pembacaan tuntutan yang harus ditunda tiga sampai dengan empat kali pada persidangan tersebut.

"Selain itu, kami melihat saksi yang dihadirkan oleh jaksa penuntut umum tersebut terkesan kurang serius karena saat memberikan keterangan saksi tersebut mengatakan lupa, tidak tahu. Seharusnya jaksa lebih bijak dalam mencari saksi untuk kasus ini," katanya.

Ia mengaku sudah melakukan koordinasi dengan Komisi Yudisial dan juga dengan komisi kejaksaan terkait dengan pengamatan selama berlangsungnya sidang kasus Salim Kancil ini.

"Kami sudah melakukan koordinasi dan belum memutuskan apakah akan membuat laporan atau tidak terkait dengan putusan nanti," katanya.

Ia menambahkan, sampai dengan saat ini pihaknya masih menerima laporan terkait dengan adanya dugaan pelaku yang masih bebas berkeliaran selain para terdakwa yang ditangkap petugas kepolisian.

"Hal inilah yang kemudian menjadikan kasus ini menjadi kasus biasa," katanya.

Ia berharap dalam kasus ini, hakim dan juga jaksa tidak hanya berhenti pada terdakwa Haryono seorang kepala Desa Selok Awar-awar, Lumajang, Jawa Timur.

"Kami meyakini ada aktor lain di balik semua ini. Kami melihat tidak mungkin seorang kepala desa mampu membuat skenario pembunuhan aktivitas tersebut," katanya.

Seperti diketahui, aktivis lingkungan Salim Kancil ditemukan tewas dengan kondisi mengenaskan pada 26 September 2015. Warga asal Desa Selo Awar, Pasirian, Lumajang ini ditemukan tak bernyawa dalam keadaan tangan terikat dan sekujur tubuhnya penuh luka bacokan.

Dari penyelidikan polisi terungkap, Salim Kancil dibunuh karena akan menggelar demonstrasi menolak praktik penambangan pasir di desa itu. Diduga Haryono yang menjadi otak pelaku pembunuhan Salim Kancil.

Pewarta: Indra Setiawan
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2016

Merawat ingatan konflik Aceh untuk menjaga perdamaian di masa datang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar