Tanggap darurat bencana Sangihe sampai 25 Juli

Tanggap darurat bencana Sangihe sampai 25 Juli

Tim gabungan TNI, SAR dan pihak lainnya melakukan pencarian korban di lokasi tanah longsor di Kolongan Beha, Tahuna, Kepulauan Sangihe, Sulawesi Utara, Kamis (23/6/2016). (ANTARA FOTO/Stenly Pontolawokang)

Sangihe (ANTARA News) - Masa tanggap darurat bencana longsor dan banjir bandang di Kabupaten Kepulauan Sangihe, Sulawesi Utara diperpanjang sampai 25 Juli 2016.

"Masa tanggap darurat bencana Sangihe harus kami perpanjang sampai 25 Juli karena proses pembersihan material longsor masih belum rampung," kata Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sangihe,  R Tamboto, di Tahuna, Selasa.

Dikatakan, untuk pembersihan material lumpur, saat ini terus dilakukan oleh masyarakat beserta instansi terkait.

"Khusus untuk ruas jalan ke lokasi bencana di kelurahan Kolongan Beha dan Akembawi sudah bisa dilalui,"kata dia.

Namun sejumlah rumah penduduk masih tertimbun lumpur sehingga perlu dibersihkan.

Jajaran BPBD berterima kasih kepada semua masyarakat kabupaten Sangihe yang terus peduli terhadap korban bencana.

"Saya berterima kasih, atas kepedulian semua masyarakat Sangihe yang terus membantu pemulihan lokasi bencana,"kata dia.

Dirinya berharap, masyarakat yang belum mengambil bagian dapat meluangkan waktu membantu korban bencana.

Sementara itu, kata dia, bantuan logistik dari donatur yang berada di luar daerah terus mengalir.

"Mewakili korban bencana, saya menyampaikan terima kasih kepada semua donatur yang susah membantu korban bencana di Sangihe,"kata dia.

Pewarta: Jerusalem Mendalora
Editor: Unggul Tri Ratomo
COPYRIGHT © ANTARA 2016

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar