Lagi penculikan WNI, kali ini tiga WNI diculik di Sabah Malaysia

Lagi penculikan WNI, kali ini tiga WNI diculik di Sabah Malaysia

Dokumentasi empat WNI ABK kapal tunda Henry yang diculik pada 15 Maret lalu menuruni tangga pesawat terbang Boeing B-737 TNI AU, di Pangkalan Utama TNI AU Halim Perdanakusuma. Mereka dibebaskan setelah berpekan-pekan disandera kelompok perlawanan bersenjata Abu Sayyaf, di Filipina selatan. Selama 2016, sudah empat kali WNI berprofesi ABK kapal tunda dan kapal tongkang disandera di perairan perbatasan Indonesia-Filipina dan Indonesia-Malaysia. (ANTARA FOTO)

... penculik bersenjata berbicara dalam bahasa Melayu dan berlogat Sulu...
Kualalumpur, Malaysia (ANTARA News) - Penculikan WNI di kapal-kapal di mana mereka bekerja terjadi lagi. Kini kelompok bersenjata menculik tiga WNI awak kapal tunda Indonesia di Negara Bagian Sabah, Malaysia timur.

Hal itu dinyatakan secara resmi oleh polisi setempat, Minggu, dalam kejadian terkini dari rangkaian penyergapan di wilayah yang terkenal karena penculikan oleh gerilyawan garis keras.

Belum jelas apakah mereka disergap Abu Sayyaf, kelompok terkait ISIS, yang bertanggung jawab atas pengayauan (penggal kepala) sandera asal Kanada baru-baru ini dan terkenal atas pemerasan jutaan dolar dalam uang tebusan.

Kapal tunda itu, dengan tujuh awak, berada di perairan lepas pantai Sabah di Pulau Kalimantan, sekitar delapan mil laut dari pantai, ketika diserang kelompok bersenjata dalam perahu putih itu, Sabtu malam, kata polisi kelautan daerah setempat. 

"Tersangka bertanya siapa membawa paspor dan tiga yang membawa digiring ke perahu mereka, sementara empat yang tidak membawa ditinggalkan," kata polisi laut dalam pernyataan pers, sebagaimana dinyatakan Reuters.

Lima penculik bersenjata berbicara dalam bahasa Melayu dan berlogat Sulu, tambah polisi. Polisi di Sabah diperkirakan mengadakan jumpa pers pada Minggu.

Di Jakarta, Kementerian Luar Negeri Indonesia mengatakan belum memiliki keterangan tentang penculikan itu.

Kelompok keras Abu Sayyaf mengayau dua orang Kanada baru-baru ini setelah tenggat tebusan dilewati. Mereka masih menyekap warga Jepang, Belanda, dan Norwegia.

Presiden Filipina, Rodrigo Duterte, akhir Juni, mengatakan, akan tiba waktu bagi dia menghadapi Abu Sayyaf di bagian selatan negaranya.

"Akan ada waktu bagi saya untuk menghadapi Abu Sayyaf," kata Duterte setelah bertemu dengan perempuan Filipina, yang dibebaskan setelah sembilan bulan disekap, "Penculikan itu harus dihentikan."

Sebelumnya, Indonesia meminta Filipina memastikan keamanan di perairan Filipina selatan agar penyanderaan awak kapal oleh kelompok bersenjata tidak terulang.

"Pemerintah Indonesia mengecam keras terulangnya penyanderaan terhadap warga Indonesia oleh kelompok bersenjata di Filipina Selatan," kata Menteri Luar Negeri, Retno Marsudi.

Sehubungan dengan upaya ronda bersama di perairan perbatasan tiga negara yang disepakati Indonesia, Filipina, dan Malaysia, hingga kini, ketiga pihak itu masih membahas aturan baku pelaksanaannya.

Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2016

Menlu RI minta Malaysia tingkatkan keamanan laut

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar