BOPI: keimigrasian pemain asing demi perbaikan tata kelola sepak bola nasional

BOPI: keimigrasian pemain asing demi perbaikan tata kelola sepak bola nasional

Heru Nugroho (ANTARA FOTO/Widodo S. Jusuf)

Kami diminta Ditjen Imigrasi untuk berkoordinasi jika menemukan kasus-kasus pelanggaran administrasi dalam penempatan tenaga kerja asing di Indonesia."
Jakarta (ANTARA News) - Badan Olahraga Profesional Indonesia (BOPI) mengharapkan persoalan keimigrasian pemain-pemain asing dalam klub-klub peserta Indonesia Soccer Championship (ISC) A 2016 selesai pada Agustus.

"Masih ada klub-klub yang belum menyelesaikan dokumen keimigrasian para pemain asingnya. Padahal, turnamen sudah berjalan hampir setengah musim," kata Sekretaris Jenderal BOPI Heru Nugroho dalam keterangan tertulis yang diterima Antara di Jakarta, Rabu.

Heru meminta kepada klub-klub sepak bola peserta ISC A 2016 untuk tidak mengabaikan persoalan keimigrasian dalam turnamen percontohan perbaikan tata kelola sepak bola nasional.

"Jangan-jangan, dokumen yang tidak beres bukan hanya dokumen keimigrasian. Masalah ini harus selesai sebelum putaran kedua ISC," ujar Heru.

Ketua Bidang Hukum, Pengawasan, dan Pengendalian BOPI Kol (Cba) Iman Suroso menyebut Direktorat Jenderal Imigrasi sudah beberapa kali meminta BOPI ikut menegakkan hukum negara.

"Kami diminta Ditjen Imigrasi untuk berkoordinasi jika menemukan kasus-kasus pelanggaran administrasi dalam penempatan tenaga kerja asing di Indonesia," kata Iman.

Namun, BOPI, lanjut Iman, tidak mempunyai wewenang penindakan terkait persoalan keimigrasian pemain-pemain asing dalam klub-klub peserta ISC A 2016.

"Kami akan berkoordinasi dengan PT Gelora Trisula Semesta (PT GTS) selaku penyelenggara kompetisi. Kami bertanggung jawab mengawasi ketertiban hukum negara dalam industri olahraga profesional," kata Iman.

Pada pekan kedua penyelenggaraan ISC, sejumlah klub sepak bola nasional telah mencoret beberapa nama pemain asingnya terkait administrasi keimigrasian. Klub-klub itu antara lain Madura United dan PSM Makassar.

Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi, di Jayapura pada April, mengatakan persoalan imigrasi, pajak, perizinan, hingga keamanan menjadi tolak ukur kebangkitan persepakbolaan nasional.

"ISC bergulir kembali karena pemerintah menilai ada perubahan sikap yang ditunjukkan oleh para pemangku kepentingan sepakbola. Perubahan sikap ini terkait hubungan antara negara, dalam hal ini pemerintah, dengan para pemangku kepentingan sepakbola itu," ujar Menpora.

Menpora menambahkan pada penyelenggaraan kejuaraan sepak bola nasional sebelumnya negara seperti dianggap tidak ada.

"Perundang-perundangan terkait badan hukum, pajak, imigrasi, dan persoalan lainnya diterabas begitu saja dengan alasan statuta FIFA. Sekarang situasinya pelan-pelan sudah berubah ke arah perbaikan," ujar Menpora.

Pewarta: Imam Santoso
Editor: Kunto Wibisono
COPYRIGHT © ANTARA 2016

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar