Irman Faiz mahasiswa berprestasi tingkat nasional 2016

Irman Faiz mahasiswa berprestasi tingkat nasional 2016

University of Indonesia (UI) area at Depok, West Java. (ui.ac.id)

Depok (ANTARA News) - Mahasiswa Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia (FEB UI) angkatan 2012, Irman Faiz terpilih menjadi Mahasiswa Berprestasi (Mapres) Utama tingkat Nasional 2016.

"Faiz terpilih sebagai mahasiswa berprestasi utama nasional setelah melewati serangkaian seleksi panjang dan bersaing dengan 13 pesaing lainnya," kata Kepala Humas dan KIP UI, Rifelly Dewi Astuti di kampus UI Depok, Sabtu.

Pemilihan Mapres Nasional 2016 ini terdiri atas dua babak, yaitu babak penyisihan dan final. Babak penyisihan memilih 16 kandidat

terbaik dari seluruh program sarjana dari 200 perguruan tinggi yang berpartisipasi.

Di babak penyisihan para kandidat diwajibkan untuk mengumpulkan berkas seperti CV, karya tulis ilmiah, video presentasi karya ilmiah dan video keseharian via youtube.

Babak final terdiri dari empat tahap, yaitu presentasi karya tulis, penilaian bahasa inggris dalam bentuk pidato spontan, interview, dan terakhir adalah psikotes.

Tujuan dari penyelenggaraan Mapres Nasional adalah memilih dan memberikan penghargaan kepada mahasiswa yang meraih prestasi tinggi.

Kegiatan Mapres Nasional tidak hanya sebatas mengukur prestasi akademik para mahasiswa, melainkan juga jiwa kepemimpinan serta kemampuan dalam berorganisasi, kegiatan kokurikuler, dan ekstrakurikuler sebgai wahana menyinergikan hard skills dan soft skills mahasiswa.

Sementara itu, Irman Faiz mengatakan kunci kemenangannya adalah sikapnya yang konsisten dan selalu memberikan yang terbaik dalam setiap langkah yang diambil.

Menurutnya, banyak persiapan yang ia lakukan, terutama dalam menyiapkan karya tulisnya yang berjudul Inovasi Strategi Pemberantasan Korupsi untuk Meningkatkan Daya Saing Bangsa: Studi Kasus Indonesia serta memperdalam pengetahuan dengan mencari informasi mengenai isu-isu kenegaraan, politik, sosial, ekonomi, dan kesehatan untuk menambah wawasan.

Pada karya tulisnya, Faiz merekomendasikan kepada pemerintah untuk mengatasi korupsi dari 2 sisi yaitu hulu dan hilirnya.

Dari sisi hulu dapat dilakukan dengan penanaman nilai anti korupsi sejak dini.

Salah satu ide yang Faiz ajukan adalah membuat permainan ular tangga berbasis nilai anti korupsi sehingga mudah dipahami anak-anak.

Lebih lanjut, Faiz merekomendasikan untuk membuat indikator kerja KPK dan meningkatkan realisasi hukuman koruptor.

Pewarta:
Editor: AA Ariwibowo
COPYRIGHT © ANTARA 2016

Komentar