Satgas manfaatkan air laut padamkan gambut Meranti

Satgas manfaatkan air laut padamkan gambut Meranti

Pemadaman Kebakaran Lahan Gambut Helikopter MI-8 UR-CMJ Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) melakukan pemadaman dari udara (water bombing) diatas lahan gambut yang terbakar di Desa Rimbo Panjang, Kabupaten Kampar, Riau, Jumat (7/10/2016). (ANTARA/Rony Muharrman) ()

Pekanbaru (ANTARA News) - Puluhan personil yang tergabung dalam tim darat satuan tugas penanggulangan kebakaran hutan dan lahan (Satgas Karhutla) Provinsi Riau mengandalkan air laut dalam melakukan pemadaman kebakaran gambut yang terjadi di Pulau Rangsang, Kabupaten Meranti.

"Malam ini 20-an personil kita bersama TNI, Polri dibantu masyarakat melakukan pemadaman dengan sumber air laut," kata Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Meranti, Muhammad Edy Afrizal di Pekanbaru, Sabtu malam.

Dia mengatakan pemadaman yang memanfaatkan air laut baru dapat dilakukan pada malam hari karena kondisi air sedang naik. Sementara pada siang hari, hal itu tidak dapat dilakukan mengingat kondisi permukaan laut yang surut.

Dia menjelaskan, jarak antara bibir pantai dengan air laut pada saat surut mencapai 1,5 kilometer, sehingga pada siang hari hal itu tidak memungkinkan untuk dilakukan.

Saat malam tiba, permukaan air laut meninggi sehingga dengan mudah personil menyedot air menggunakan mesin untuk pemadaman lahan gambut yang diperkirakan mencapai 50 hektare itu.

Meskipun demikian, pemadaman melalui jalur darat diakuinya kurang maksimal. Alhasil, kebakaran gambut yang terjadi sejak Selasa lalu (11/10) terus meluas hingga ke tiga desa di kawasan Kecamatan Rangsang Pesisir, Pulau Rangsang tersebut.

"Akan tetapi kita terus berupaya maksimal, karena pemadaman juga dibantu dengan pengeboman air menggunakan helikopter," ujarnya.

Lebih jauh, Edy menggambarkan, saat ini cuaca di Meranti cukup panas dengan angin kencang, dengan hari tanpa hujan mencapai lebih dari satu bulan. Hal tersebut menyebabkan gambut di wilayah Meranti yang terdiri dari kepulauan di Timur Riau menjadi kering dan sangat mudah terbakar.

Namun begitu, ia menginformasikan pada Sabtu malam ini, hujan terpantau mulai turun di Meranti dan meluas hingga ke Pulau Rangsang. Dia berharap, hujan dapat membantu pemadaman kebakaran gambut yang terkenal sulit dikendalikan itu.

Foktor udara yang dilaporkan tim udara Satgas Karhutla Riau saat melakukan pemadaman siang tadi, terlihat asap tebal menyelimuti bagian pesisir Pulau Rangsang yang terletak di pinggir Selat Malaka itu. Wilayah tersebut terkesan menjadi lautan asap yang tentu saja dikhawatirkan dapat menimbulkan penyakit bagi warga setempat.

Pewarta: Anggi Romadhoni
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2016

10 Daerah terdeteksi hotspot, Pemprov Riau imbau upaya preventif

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar