Edo Kondologit: Papua harus berani investasi SDM

Edo Kondologit: Papua harus berani investasi SDM

Dokumentasi seorang prajurit Satuan Tugas Pengamanan Perbatasan Indonesia TNI di Papua dari Batalion Infantri Mekanis 516/Caraka Yudha mendampingi seorang warga cara memasang karet ke sandal Bakiak di Wambes, Keerom, Papua, Minggu (2/10/2016). (ANTARA FOTO/Indrayadi)

Timika, Papua (ANTARA News) - Penyanyi asal Papua, Edo Kondologit, mendorong pemerintah daerah di Tanah Papua agar berani mengalokasikan anggaran yang cukup besar untuk investasi di bidang SDM.

SDA di Papua, kata dia, dihubungi dari Timika, Rabu, akan habis. Namun dengan investasi SDM maka masyarakatnya memiliki kemampuan mengelola SDA setempat untuk kehidupan yang lebih baik dan bermartabat.

"Bagi saya, investasi terbesar dan terbaik yaitu SDM. Pemerintah daerah di Tanah Papua harus memperhatikan pendidikan anak-anak Papua untuk bisa membangun Papua ke arah lebih baik. Kalau kita berani investasi di bidang SDM, Papua lebih siap masuk dalam era persaingan ke depan," kata dia.

Ia menilai salah satu faktor penghambat kemajuan Papua yaitu karena masih terbatasnya SDM yang handal.

Edo mengaku akhir-akhir ini lebih terlibat dalam gerakan dan upaya memberikan motivasi kepada anak-anak Papua untuk tekun mengejar impian mereka melalui bangku sekolah.

"Saya diundang ke mana-mana memberikan motivasi kepada anak-anak Papua agar mereka sekolah benar. Anak-anak Papua harus sekolah, jangan hanya urus minum, mabuk, buat kekacauan dan lain. Mereka harus tekun belajar karena di pundak merekalah masa depan Papua dipertaruhkan," tutur penyanyi yang populer melalui ajang pencarian bakat Asia Bagus pada era 1990-an itu.

Edo mengatakan, tidak bisa memaksakan agar generasi muda Papua bisa menjadi penyanyi seperti dia.

"Saya tidak paksa anak-anak Papua ikut jejak saya jadi penyanyi. Mereka punya bakat dan talenta masing-masing yang harus dikembangkan. Yang paling utama, mereka harus memiliki rasa percaya diri dan harga diri. Sekecil apapun kepercayaan kepada mereka, maka itu harus dijaga secara baik," ujarnya.

Beberapa waktu lalu, Edo mengaku diundang oleh seorang rekannya untuk memberikan motivasi kepada 30-an anak Papua yang bersekolah di Institut Del di daerah Toba-Samosir, Sumatera Utara.

"Awalnya saya bahagia, ternyata di sana ada puluhan anak Papua belajar bidang informasi teknologi. Tapi kemudian sedikit kecewa karena di kemudian hari ada sejumlah anak kembali ke Papua karena tidak bisa beradaptasi dengan lingkungan maupun disiplin di lembaga pendidikan itu," tuturnya.

Dalam waktu dekat, Edo juga diundang untuk memberikan motivasi kepada ratusan mahasiswa Papua yang menimba ilmu pada salah satu perguruan tinggi di Kota Malang, Jawa Timur. 

Pewarta: Evarianus Supar
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2016

“Sajojo" dan "Apuse" ramaikan Kota Tua dalam "Papua adalah Kita"

Komentar