Korban jiwa akibat ledakan bunuh diri di Nigeria mencapai 65 orang

Lagos (ANTARA News) - Sebanyak 56 orang kehilangan nyawa mereka dan 177 orang lagi cedera dalam dua ledakan yang terjadi pada Jumat (9/12) di satu pasar padat pengunjung di bagian timur-laut Nigeria, kata seorang pejabat Lokal, Sabtu.

Yusuf Muhammed, Ketua Pemerintah Lokal Madagali --kabupaten di Negara Bagian Adamawa di bagian timur-laut Nigeria--, mengatakan kepada wartawan di Ibu Kota Negara Bagian itu, Yola, sebanyak 57 orang yang cedera berada dalam kondisi kritis.

Ia menyeru pemerintah negara bagian dan federal, donor terkait, dan lembaga kemanusiaan agar datang untuk membantu korban cedera.

Madagali berada 276 kilometer dari Yola. Pada Agustus 2014, kabupaten tersebut menjadi satu dari beberapa kota kecil yang direbut oleh kelompok fanatik Boko Haram, tapi kota kecil itu direbut kembali oleh militer pada Maret 2015.

Boko Haram telah dituding bertanggung-jawab atas 20.000 kematian dan terusirnya lebih dari 2,6 juta orang sejak 2009.

Setelah dua ledakan pada Jumat, Presiden Nigeria Muhammadu Buhari mendesak rakyat negeri tersebut agar lebih berhati-hati dan segera melaporkan setiap kegiatan yang mencurigakan kepada lembaga penegak hukum dan keamanan terdekat, demikian laporan Xinhua.

"Perang melawan terorisme adalah upaya gabungan yang melibatkan semua warga ... Rakyat Nigeria dapat dan akan mengalahkan penjahat, yaitu Boko Haram," kata Buhari di dalam pesan belasungkawa, sebagaimana dilaporkan Xinhua.

(C003)

Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA 2016

Satu orang meninggal akibat gempa beruntun di Ambon

Komentar