Menhub: Rusia segera bangun kereta api Kaltim-Kalteng

Menhub: Rusia segera bangun kereta api Kaltim-Kalteng

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi (ANTARA /Widodo S. Jusuf)

Palangka Raya (ANTARA News) - Menteri Perhubungan Indonesia Budi Karya Sumadi menyebut salah satu perusahaan asal negara Rusia telah menyatakan kesiapannya dan ingin segera membangun rel kereta api dari Provinsi Kalimantan Timur hingga Kalimantan Tengah.

Perusahaan itu sebenarnya ini ground breaking pembangunan rel kereta api dari Kaltim-Kalteng namun masih perlu ada konfirmasi dari Kedutaan Rusia apakah dapat dilaksanakan atau tidak, kata Budi usai pertemuan dengan Gubernur Kalteng Sugianto Sabran di Bandara Tjilik Riwut, Minggu.

"Rel kereta api itu untuk mengangkut Batubara. Kalau untuk angkutan orang, terlalu mahal. Tapi kan, kalau sudah ada jaringan rel kereta api itu tinggal digunakan untuk transportasi orang," tambahnya.

Sementara mengenai pembangunan rel kereta api jalur Puruk Cahu melalui Bangkuang hingga Batanjung di Provinsi Kalteng, Menhub enggan berkomentar banyak bahkan menganggap progresnya terlalu lambat.

Dia mengatakan sampai sekarang ini pihak China Railway Group Limited selaku investor belum pernah bertemu dengan dirinya, sehingga lebih baik membahas yang telah pasti dan jelas progresnya.

"Saya tidak akan membatalkan pembangunan rel kereta api yang akan dibangun China Railway Group Limited. Tapi kan sesuatu yang tidak fisibel, apalagi menyangkut orang lain, tentu tidak bisa bersaing. Apa kita mau membiayai." ucapnya.

Budi membantah bahwa dirinya menggantung pembangunan kereta Api sepanjang 425 kilometer peninggalan Gubernur Kalteng Agustin Teras Narang periode 2005-2010 dan periode 2010-2015 itu, bahkan telah masuk Program rencana strategis Nasional.

Dia mengatakan pihak China Railway Group Limited sendiri yang belum menunjukkan keseriusannya dalam mempercepat pembangunan tersebut.

"Bukan digantung. Kalau saya bilang tidak boleh, saya yang menggantung. Pihak China Railway Group Limited yang menggantungnya. serius sendiri mereka," kata Budi.

Pewarta: Jaya Wirawana
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Menhub sebut potensi maritim bisa perkuat ekonomi Indonesia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar