Imigrasi Singaraja deportasi tujuh pekerja Tiongkok

Imigrasi Singaraja deportasi tujuh pekerja Tiongkok

Ilustrasi - Imigrasi Jambi Amankan WNA Tiongkok. (ANTARA FOTO/Wahdi Septiawan)

Singaraja (ANTARA News) - Kantor Imigrasi Kelas II-B Singaraja, Kabupaten Buleleng, Bali, mendeportasi tujuh orang tenaga kerja asing (TKA) asal Tiongkok yang menjadi pekerja di Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Celukan Bawang.

"Sebelumnya, kami telah memeriksa delapan orang TKA, tetapi hanya satu orang yang mengantongi dokumen lengkap," kata Kepala Imigrasi Singaraja, Viktor Manurung, Selasa.

Sebelumnya, Imigrasi memeriksa delapan orang secara intensif yakni Guan Guolei (38), Song Xiansheng (50), Lyu Jie (40), Xie Yinlong (29), Ye Mao (31), Yang Zumin (46), Lin Jianli (47) dan Pei Yuqiang (31).

Ia menambahkan, tenaga kerja asal negeri tirai bambu tersebut hanya mengantongi visa kunjungan dan hanya seorang yang memiliki dokumen berupa kartu izin tinggal terbatas (KITAS) dan Izin Menggunakan Teaga Kerja Asing (IMTA).

Baca juga: (Imigrasi Mataram sita 12 paspor pekerja Tiongkok)

Pihaknya akan melakukan langkah-langkah penertiban terhadap keberadaan orang asing di wilayah tugas Imigrasi Singaraja yakni Kabupaten Buleleng, Jembrana, dan Karangasem.

"Kami bekerja serius dan tidak mau main-main dalam masalah tenaga kerja asing. Pengawasan akan fokus ke semua tempat konsentrasi yang memungkinkan orang asing melakukan kegiatan ilegal di tiga wilayah itu," paparnya.

Sementara itu, Kantor Imigrasi Kelas II Singaraja sebelumnya juga sudah mendeportasi dua pekerja Tiongkok bernama He Xingji (58) dan Lin Meihua (52).

Keduanya dideportasi setelah ketahuan bekerja di sebuah tambak udang di daerah Kabupaten Jembrana.

Pewarta: IMB Andi Purnomo
Editor: AA Ariwibowo
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar