Rupiah jumat pagi bergerak melemah ke Rp13.320

Rupiah jumat pagi bergerak melemah ke Rp13.320

Petugas menghitung uang dolar AS di Kantor Cabang BNI Melawai, Jakarta, Selasa (15/9). Nilai tukar rupiah terpuruk terhadap dolar Amerika Serikat (AS) menjelang Federal Open Market Committee (FOMC), Selasa (15/9) menyentuh level Rp 14.408 per dolar AS atau melemah 0,52 persen dibandingkan hari sebelumnya Rp 14.333 per dolar AS. (ANTARA FOTO/Yudhi Mahatma)

Jakarta (ANTARA News) - Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta, Jumat pagi bergerak melemah sebesar 17 poin menjadi Rp13.320, dibandingkan sebelumnya pada posisi Rp13.303 per dolar AS.

Analis Monex Investindo Futures Outu Agus di Jakarta, Jumat mengatakan bahwa Menteri Keuangan AS, Steven Mnuchin yang menyatakan reformasi pajak segera akan diumumkaan, membuat dolar AS meraih momentum penguatan.

"Reformasi pajak merupakan kebijakan Pemerintahan Presiden AS Donald Trump yang paling dinanti pelaku pasar karena dapat meningkatkan daya beli masyarakat, serta memacu pertumbuhan ekonomi," katanya.

Ekonom Samuel Sekuritas Rangga Cipta menambahkan bahwa risiko geopolitik serta memburuknya situasi keamanan di Eropa mulai menumbuhkan kembali permintaan atas aset mata uang safe haven seperti dolar AS.

"Situasi itu membuat rupiah masih diliputi sentimen pelemahan," katanya.

Di sisi lain, lanjut dia, Bank Indonesia yang mempertahankan suku bunga acuan (BI 7-day reverse repo rate) di level 4,75 persen juga belum terlalu diperhatikan pasar.

Kendati demikian, lanjut dia, pelemahan rupiah cenderung dalam jangka pendek.

Mendekati pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) pada awal Mei 2017, belum ada pertanda perbaikan signifikan data ekonomi AS sehingga peluang kenaikan suku bunga AS masih rendah, dengan begitu peluang mata uang domestik kembali menguat masih terbuka.

Pewarta:
Editor: AA Ariwibowo
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar