Polda Metro siap hadapi gugatan praperadilan Rizieq

Polda Metro siap hadapi gugatan praperadilan Rizieq

Rizieq Shihab, tersangka dugaan percakapan dan foto berkonten pornografi. (ANTARA/Puspa Perwitasari)

Kita buktikan di situ itu lebih bagus
Jakarta (ANTARA News) - Penyidik Polda Metro Jaya siap menghadapi gugatan praperadilan yang diajukan tersangka dugaan percakapan dan foto berkonten pornografi Rizieq Syihab.

"Ya itulah yang diharapkan misalnya ada aturan kepolisian, merasa tidak cocok, atau tidak sesuai aturan, ada lembaga yang menguji," kata Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Polisi Argo Yuwono di Jakarta Selasa.

Argo mengatakan praperadilan di persidangan sebagai sarana untuk menguji dan membuktikan terkait penetapan seorang tersangka.

"Kita buktikan di situ itu lebih bagus," ujar Argo.

Argo menyatakan penyidik kepolisian akan membuktikan penetapan tersangka terhadap Rizieq telah sesuai prosedur dan aturan hukum yang berlaku.

Sebelumnya, polisi telah menetapkan tersangka terhadap Rizieq terkait dugaan penyebaran percakapan dan foto vulgar yang melibatkan seorang wanita bernama Firza Husein pada Senin (29/5).

Polisi menjerat Rizieq dengan Pasal 4 ayat 1 juncto Pasal 29 dan atau Pasal 6 juncto Pasal 32 dan atau Pasal 8 juncto Pasal 34 Undang-Undang RI Nomor 44 Tahun 2008 tentang pornografi ancaman penjara di atas lima tahun.

Menanggapi penetapan tersangka itu, pengacara Rizieq, Sugito Atmo Prawiro menegaskan akan mengajukan permohonan praperadilan ke pengadilan.

Sugito mengatakan tim pengacara Rizieq akan menyiapkan materi gugatan praperadilan terhadap Polda Metro Jaya yang telah menetapkan tersangka.

Sugito mengungkapkan Rizieq telah mengetahui penyidik Polda Metro Jaya menetapkan tersangka namun dianggap memaksakan dan direkayasa.


Baca juga: (Rizieq akan praperadilankan penetapan tersangka)

Pewarta: Taufik Ridwan
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Sidang lanjutan Rizieq Shihab akan digelar secara tatap muka

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar