TNI belum berencana kirim pasukan ke Marawi

TNI belum berencana kirim pasukan ke Marawi

Pasukan Korps Marinir Filipina bergerak di bawah perlindungan tank tempur di Marawi yang sempat diduduki gerombolan bersenjata Maute yang berafiliasi ke ISIS. Pertempuran kota dengan ratusan warga sipil dijadikan tameng hidup oleh gerombolan Maute sudah memasuki bulan kedua. (Reuters)

... Belum...
Jakarta (ANTARA News) - Menko Polhukkam, Jenderal TNI (Purnawirawan) Wiranto, menegaskan, TNI belum berencana mengirimkan pasukan ke Philipina untuk memerangi gerombolan bersenjata Maute yang terafiliasi ISIS di Marawi dalam waktu dekat.

"Kami sedang menyelesaikan berbagai rencana itu. Tetapi yang pasti, yang sudah bergerak di lapangan itu patroli maritim bersama. Untuk mengirim pasukan ke sana tidak gampang khan. Perlu ada persiapan, baik persiapan konstitusional, persiapan legislasinya maupun persiapan berupa suatu penyamaan prosedur operasi bersama," kata Wiranto, di Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin.

Menurut dia, mempersiapkan pengiriman pasukan ke negara lain itu tidak mudah prosedurnya.

"Itu tidak mudah. Jadi kita tunggu sejauh mana, jadi jangan sampai ada isu Indonesia sudah mengirimkan pasukan ke sana. Belum. Kami sedang merancang suatu yang baik," katanya.

Wiranto juga menghargai tawaran Filipina agar TNI bisa masuk ke Marawi dalam memerangi gerombolan bersenjata Maute yang terafiliasi dengan ISIS.

"Itu patut kita hargai karena mereka menghargai Indonesia sebagai negara yang mempunyai kemampuan untuk melakukan suatu operasi perkotaan seperti itu," katanya.

Saat ini masih merancang prosedur operasi bersama dalam memerangi gerombolan bersenjata Maute yang terafiliasi dengan ISIS.

"Sekarang sedang kami rancang bersama bagaimana melakukan suatu prosedur operasi bersama, apakah latihan, atau operasinya, sedang digarap TNI AD, TNI AL, TNI AU," katanya.

Wiranto mengatakan, komunikasi dengan Filipina terus menerus, dan operasi bersama perlu persiapan waktu.

Ketika ditanya apakah Presiden Joko Widodo sudah menyetujui rencana pengiriman pasukan TNI itu, Wiranto menjawab: "Belum".

Pewarta: Joko Susilo
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Gelar pasukan operasi gaktib dan yustisi POM TNI 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar