counter

Menhan ingin cuci otak WNI mantan ISIS lewat Bela Negara

Menhan ingin cuci otak WNI mantan ISIS lewat Bela Negara

Menteri Pertahanan, Ryamizard Ryacudu (ANTARAFOTO/Yulius Satria Wijaya)

Bogor (ANTARA News) - Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu berencana mengikutsertakan para warga negara Indonesia (WNI) yang merupakan mantan pendukung kelompok radikal Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) untuk bergabung dalam pelatihan Bela Negara sebagai program deradikalisasi.

"Kita maunya WNI mantan ISIS yang kembali dari Suriah ikut Bela Negara. Itu termasuk deradikalisasi. Kita cuci otak-nya," ujar Ryamizard di Pusat Pendidikan dan Pelatihan (Pusdiklat) Bela Negara, Kemenhan, di Kabupaten Bogor, Jawa Barat.

Kelak, kata dia, pelatihan Bela Negara yang diterapkan bagi WNI mantan ISIS akan menekankan pada pengamalan nilai-nilai Pancasila dalam kehidupan bermasyarakat dan berbangsa.

"Kita ganti pemikiran mereka dengan Pancasila. Kita kasih tahu kalau Indonesia bukan negara Islam, tetapi negara orang beragama. Mereka juga harus tahu aturan-aturan yang ada di Indonesia," ungkap Menhan.

Mantan Kepala Staf Angkatan Darat itu juga menambahkan program Bela Negara bakal segera dimasukkan dalam kegiatan belajar mengajar di sekolah serta perguruan tinggi, sebagai langkah antisipasi menyebarnya ideologi radikal di kalangan pelajar hingga mahasiswa.

"Bela Negara merupakan program prioritas Kemenhan ke depan. Kami juga dalam waktu dekat akan mengumpulkan 130 rektor untuk membahas kegiatan ini di kampus-kampus," tutur dia.

Kementerian Dalam Negeri Turki seperti dilansir News.com.au, pada Sabtu (15/7), menyatakan bahwa Indonesia menempati peringkat kedua di dunia dalam daftar jumlah militan asing ISIS yang ditangkap di Turki, setelah Rusia.

Dari total 4.957 militan asing ISIS yang ditangkap di Turki, sebanyak 804 orang merupakan warga Rusia dan 435 orang merupakan warga Indonesia.

Pewarta: Agita Tarigan
Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar