Rektor: cegah radikalisme kampus dengan pakta integritas

Rektor: cegah radikalisme kampus dengan pakta integritas

Ilustrasi: Buku Berisi Radikalisme (ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan) ()

Jakarta (ANTARA News) - Rektor President University Jony Oktavian Haryanto mengatakan radikalisme di kampus dapat dicegah melalui penandatanganan pakta integritas.

"Radikalisme dapat dicegah di kampus, salah satunya melalui penandatanganan pakta integritas. Di kampus kami, sebelum yang bersangkutan bekerja harus menandatangani pakta integritas dahulu," ujar Jony di Jakarta, Selasa.

Pakta integritas tersebut berisi perjanjanjian untuk tidak mengajarkan radikalisme ataupun yang bertentangan dengan dasar negara. Serta perjanjian untuk tidak menyebarkan ujaran kebencian di kampus.

Menurut dia, hal itu terbukti efektif untuk mengatasi radikalisme di kampus.

"Sedangkan untuk mahasiswa, kami juga menanamkan nilai-nilai kebangsaan pada mereka. Tidak hanya belajar saja, tetapi menjiwai," katanya.

Selain itu, mahasiswa yang berkuliah di kampus tersebut tidak hanya diberikan teori, namun juga dibekali dengan praktek di lapangan.

Menteri Riset, Teknologi, dan Pendidikan Tinggi (Menristekdikti) M Nasir mengatakan akan memanggil rektor perguruan tinggi di seluruh Indonesia untuk membahas keterlibatan pegawai dan dosen dalam Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) di lingkungan kampusnya.

Pegawai perguruan tinggi dan dosen yang menjadi anggota HTI harus menyatakan diri keluar dari organisasi tersebut, namun jika tidak mau keluar pegawai dan dosen harus mengundurkan diri pekerjaannya.

Anggota Dewan Pertimbangan Presiden, Sidarto Danusubroto,menekankan betapa pentingnya internasionalisasi perguruan tinggi. Kebutuhan akan perguruan tinggi yang berkualitas dan berkelas dunia demikian mendesak. Untuk itu, Sidarto berharap, banyaknya jumlah PT berkelas dunia nantinya akan menarik minat mahasiswa asing untuk datang dan belajar di Indonesia.

"Sistem pendidikan yang berstandar internasional akan menjadi faktor penentu layak tidaknya perguruan tinggi Indonesia bersaing di kancah internasional," harap Sidarto.

Sebelumnya, President University meluluskan 789 mahasiswanya pada tahun ini, yang terdiri dari program sarjana dan pascasarjana, di mana 65 wisudawan di antaranya berkebangsaan asing. Ini merupakan angka kelulusan tertinggi bagi President University hingga saat ini.

(T.I025/T007)

Pewarta: Indriani
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2017

30 Menit - Kepala BNPT - Pentingnya komunikasi dan memaksimalkan kontra radikalisme

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar