Rahasia ahli kesehatan kontrol asupan gula hariannya

Rahasia ahli kesehatan kontrol asupan gula hariannya

Pakar gizi dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Dr. dr. Saptawati Bardosono, M.Sc. (ANTARA News/ Lia Wanadriani Santosa)

Jakarta (ANTARA News) -  Ahli kesehatan sekalipun ternyata kerap merasa menderita kala harus menahan diri atau sekedar mengontrol makanan atau minuman mengandung pemanis.

Namun, untuk kesehatan jangka panjang nampaknya mereka tak segan menahan diri dan pakar gizi dari Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Dr dr Saptawati Bardosono MSc, adalah salah satunya. Lantas apa yang dia lakukan?

"Pilih teh tawar atau tanpa gula atau air putih saja. Sebenarnya penderitaan. Tetapi karena saya ingin long live, harus menahan," ujar dia dalam seminar media tentang "Tepatkah Konsumsi Gula Anda", di Jakarta, Senin.

Bagi Anda yang bisa mengontrol gula dalam makanan seperti menghindari makanan penutup manis lalu menggantinya dengan buah yang rasanya kurang manis atau sayuran segar maka tak perlu membuat teh Anda menjadi tawar.   

(Baca juga: Kebiasaan salah saat konsumsi air putih)

Cara ini bagi sebagian Anda yang menggemari teh atau kopi manis mungkin terasa sulit. Namun, bukan berarti tak bisa samasekali.  Pun bagi dokter yang kerap disapa Tati itu.

"Oke teh atau kopi gula, tetapi perlahan kurangi gulanya, sampai akhirnya tak mengunakan gula samasekali," tutur Tati.

Menurut dia, tanpa gula Anda justru bisa menikmati rasa teh Anda. "Kalau ada gula yang terasa hanya rasa gulanya. Kalau teh tanpa gula, bisa terasa sekali rasa tehnya," kata dia.

Konsumsi gula harian berdasarkan rekomendasi ahli kesehatan ialah 50 gram atau setara 5 sendok makan. Konsumsi gula berlebihan mengakibatkan insulin menjadi resisten atau tidak dapat memetabolisme gula menjadi energi sehingga terjadi peningkatan kadar gula darah.

Akibatnya muncul sejumlah masalah kesehatan seperti diabetes dan obesitas. Diabetes yang tak terkontrol berisiko mengganggu organ tubuh lainnya seperti jantung, ginjal dan lainnnya.

Pewarta: Lia Santosa
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Demi Swasembada, Menkop-UKM dukung gula cair di Klaten

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar