counter

Kemenperin dorong BBK jadi Kawasan Ekonomi Khusus

Kemenperin dorong BBK jadi Kawasan Ekonomi Khusus

Menteri Perindustrian RI Airlangga Hartarto berfoto bersama dengan Menteri Luar Negeri Singapura Vivian Balakrishnan seusai melakukan pertemuan di Singapura. (ANTARA News/ Biro Humas Kementerian Perindustrian)

Jakarta (ANTARA News) - Kementerian Perindustrian mendorong pengembangan Batam, Bintan dan Karimun (BBK) menjadi Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) guna menarik para investor Singapura menanamkan modalnya di tiga wilayah yang berhadapan langsung dengan Negeri Singa tersebut.

"Dengan perbaikan iklim usaha di BBK, akan kembali meningkatkan investasi industri pengolahan dengan nilai tambah tinggi," kata Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto melalui keterangan resmi di Jakarta, Senin.

Menurutnya, Pemerintah Indonesia telah menyiapkan infrastruktur di Batam untuk memacu pengembangan ekonomi digital. 

Kawasan ini akan menjadi pusat bagi sejumlah pelaku industri kreatif di bidang digital seperti pengembangan startup, web, aplikasi, program-program digital, film dan animasi.

"Sedangkan, di Bintan tengah dikembangkan Airport and Aerospace Industry Park di atas lahan seluas 4000 hektare," tutur Airlangga. 

Kawasan aviasi terpadu ini akan menjadi yang terlengkap di Indonesia dengan beberapa fasilitas penunjang seperti bandara, sarana perbaikan pesawat, pelatihan pegawai penerbangan, serta area kawasan bisnis dan residensial.

Airlangga menegaskan, Singapura merupakan mitra strategis dan investor terbesar di Indonesia. Pada 2016 lalu, nilai investasi dari Negeri Singa ini tercatat mencapai 9,2 miliar dollar AS atau di atas Jepang dan Tiongkok dengan memiliki 5.874 proyek.

Kemenperin mencatat, nilai investasi Singapura sebesar 30,9 persen dari total investasi asing di Indonesia pada sektor industri. Investasi ini menciptakan pembukaan lapangan kerja baru sebanyak 126.293 orang. 

"Bahkan, Singapura tengah mengeksplorasi kesempatan investasi pada sektor industri di wilayah luar Jawa," ungkap Airlangga.

Pewarta: Sella Panduarsa Gareta
Editor: Gilang Galiartha
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Kementrian PUPR bangun flyover pertama di Palu

Komentar