Politisi Indra Piliang jalani rehabilitasi ketergantungan narkoba

Jakarta (ANTARA News) - Politisi Partai Golkar Indra Jaya Piliang bersama dua rekannya berinisial RF dan MIJ menjalani rehabilitasi lantaran ketergantungan narkoba jenis sabu-sabu.

"Berdasarkan undang-undang kalau tidak ditemukan barang bukti (narkoba) harus direhabilitasi," kata Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Polisi Argo Yuwono di Jakarta Jumat.

Argo mengatakan polisi telah menyerahkan Indra dan dua rekannya kepada Badan Narkotika Nasional (BNN) Kota Jakarta Barat guna menjalani "assessment".

Argo menyebutkan penyidik Direktorat Reserse Narkoba Polda Metro Jaya telah menetapkan tersangka pengguna narkoba terhadap Indra, RF dan MIJ dengan jeratan Pasal 127 Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang narkotika ancaman hukum setahun.

Argo menyatakan polisi masih memburu penjual sabu kepada Indra yang diduga dari oknum karyawan Diamond Karaoke Tamansari Jakarta Barat.

Argo mengungkapkan oknum karyawan itu telah menyiapkan narkoba termasuk alat hisap (bong) dan ruangan karaoke.

Sebelumnya, petugas Direktorat Reserse Narkoba Polda Metro Jaya membekuk IJP, RF dan MIJ di Room Oval Diamond Karaoke Tamansari Jakarta Barat pada Rabu (13/9) pukul 19.30 WIB.

Dari tangan ketiganya, petugas menyita barang bukti satu set alat hisap (bong), cangklong bekas pakai sabu, satu plastik bekas sabu dan satu korek api gas.

Pewarta: Taufik Ridwan
Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Lima anggota Satreskoba Polrestabes Surabaya ditangkap kasus narkoba

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar