Peretas Rusia dapatkan rincian pertahanan siber Amerika Serikat dari NSA

Peretas Rusia dapatkan rincian pertahanan siber Amerika Serikat dari NSA

Ilustrasi serangan di dunia siber. (msn.com)

... pencurian itu sebagai salah satu pembobolan keamanan paling signifikan dalam beberapa tahun terakhir...
Washington (ANTARA News) - Peretas yang didukung pemerintah Rusia pada 2015 mencuri data rahasia Amerika Serikat tentang cara menembus jaringan komputer asing dan melindungi komputer dari serangan siber setelah kontraktor Badan Keamanan Nasional (NSA) memasukkan informasi yang sangat rahasia di komputer rumahnya.

Informasi tersebut dilaporkan The Wall Street Journal, Kamis, dengan mengutip sumber yang tidak diketahui.

Kontraktor itu menggunakan perangkat lunak antivirus populer buatan Kaspersky yang berbasis di Rusia, yang memungkinkan para peretas untuk mengidentifikasi dan menargetkan data milik kontraktor itu.

Para ahli menilai pencurian itu sebagai salah satu pembobolan keamanan paling signifikan dalam beberapa tahun terakhir, kata surat kabar itu, termasuk rincian tentang bagaimana NSA menembus jaringan komputer asing, kode komputer untuk mata-matai dan bagaimana cara mempertahankan jaringan komputer di Amerika Serikat, kata sumber itu kepada The Journal.

Kasus peretasan itupun tidak diketahui hingga musim semi 2016. Laboratorium Kaspersky tidak bisa dihubungi untuk dimintai komentar.

The Wall Street Journal mengutip firma itu yang mengatakan mereka belum menerima informasi atau temuan yang membuktikan dugaan kejadian itu dan berasumsi bahwa peristiwa ini adalah tuduhan yang keliru.

NSA tidak membalas panggilan telepon untuk memberikan komentar kepada Reuters.

Senator Ben Sasse, anggota Komite Angkatan Bersenjata Amerika Serikat, mengecam agen mata-mata itu dalam pernyataan.

"Jauh lebih sulit untuk mengalahkan lawan saat mereka membaca buku pedoman Anda, dan bahkan lebih buruk lagi jika seseorang di tim Anda memberikannya kepada lawan. Jika laporan ini benar, maka Rusia benar telah melakukannya," katanya.

"NSA perlu memberikan perhatian serius dan mencari jalan keluar dari masalah dengan kontraktornya," tutur Sasse menambahkan.

Pengungkapan tersebut terjadi di tengah meningkatnya pengawasan peretas Rusia terhadap sasaran milik Amerika Serikat sejak Pemilu 2016 dan temuan komunitas intelijen Amerika Serikat, orang-orang Rusia meretas komputer kelompok Partai Demokrat dan mencoba mempengaruhi hasil Pemilu atas presiden dari Partai Republik, Donald Trump.

Kaspersky menjangkau 400 juta pelanggan di seluruh dunia dan dengan keras telah menolak tuduhan mata-mata untuk pemerintah Rusia. Harian itu mengatakan, ini adalah kejadian pertama dimana peretas Rusia menggunakan perangkat lunak Kaspersky untuk memata-matai Washington.

Departemen Keamanan Dalam Negeri pada 13 September melarang produk Kaspersky di jaringan federal dan Senat AS menyetujui undang-undang pelarangan penggunaan perangkat lunak itu oleh pemerintah federal, dengan alasan perusahaan itu mungkin merupakan pion Kremlin dan menimbulkan risiko keamanan nasional.

Departemen Keamanan Dalam Negeri pun tidak merespon permintaan komentar.

Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar