Menteri BUMN jajal kereta bandara sebelum diresmikan

Menteri BUMN jajal kereta bandara sebelum diresmikan

Menteri BUMN Rini Soemarno (tengah) berjalan di antara kursi penumpang saat berlangsungnya ujicoba kereta bandara dari Stasiun Bandara Soekarno Hatta menuju Stasiun Sudirman Baru di Jakarta, Selasa (28/11/2017). Kereta yang berisi enam rangkaian gerbong dan mampu mengangkut 272 penumpang itu akan resmi beroperasi pada 1 Desember 2017. (ANTARA /Akbar Nugroho Gumay )

Tangerang (ANTARA News) - Menteri BUMN Rini Soemarno, Selasa, menjajal Kereta Bandara Soekarno-Hatta sebelum kereta tersebut resmi beroperasi melayani publik pada 1 Desember 2017.

Rini yang baru tiba di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta sekitar pukul 12.30 WIB, segera menuju Stasiun Bandara menggunakan sky train didampingi sejumlah pejabat BUMN, yakni Direktur Utama Waskita M. Choliq, Dirut Angkasa Pura II Awaluddin, Dirut Adhi Karya Budi Harto, Plt Dirut PT INKA Mohamad Nur Sodiq, Dirut BNI Achmad Baiquni dan Dirut PT Railink Heru Kuswanto.

Saat meninjau Stasiun Bandara, Rini mengaku puas dengan progres pembangunan yang sudah mencapai 97,75 persen. Ia meminta agar prasarana dalam stasiun, seperti jembatan "connecting bridge"dan "shelter integrated building" bisa dipercepat.

"Kalau bisa shelter building selesai 24 Desember, sebelum Natal. Connecting bridge juga dipercepat," kata Rini di Stasiun Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Selasa.

Setelah melihat perkembangan Stasiun Bandara, Rini juga mencoba alat pembayaran tiket kereta atau vending machine. Ia pun terlihat gembira saat tiket berhasil dicetak.

Dari pantauan Antara, proses cetak tiket membutuhkan waktu sekitar tiga sampai lima menit karena harus memilih asal stasiun dan tujuan kemudian mengisi biodata, seperti nama, nomor handphone dan email.

Menteri Rini pun berlanjut memasuki Kereta Bandara menuju Stasiun Sudirman Baru. Kecepatan perjalanan kereta sekitar 18-20 kilometer/jam. Namun, setelah melewati Stasiun Batu Ceper, kecepatan kereta meningkat sekitar 60 km/jam. Waktu tempuh dari Stasiun Bandara Soekarno-Hatta menuju Stasiun Sudirman Baru diperkirakan 55 menit.

Penumpang akan nyaman berada di dalam kereta karena dilengkapi dengan pendingin udara (full AC), pengisi daya ponsel (charging port), dan toilet terpisah antara pria dan wanita.

Selain itu, di tiap gerbong kereta juga dilengkapi bagasi khusus untuk menempatkan barang bawaan penumpang serta empat layar TV LED untuk hiburan dan juga memberikan informasi posisi kereta.

PT Railink telah menyiapkan 10 rangkaian KA Bandara Soekarno-Hatta dengan 82 perjalanan dan kapasitas 33.000 penumpang setiap harinya. Satu rangkaian terdiri dari enam kereta yang mampu mengangkut 272 penumpang.

Pewarta:
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Komentar

  1. IWMawardi

    Kok sebelumnya nggak terpikirkan ya perlunya KA Bandara ini, padahal juga bisa dibuat lagu loh, judulnya "Antara Soetta dan Sudirman".