Presiden Jokowi : peringatan Maulud Nabi ingatkan misi kenabian

Presiden Jokowi : peringatan Maulud Nabi ingatkan misi kenabian

Presiden Joko Widodo memberikan sambutan dalam peringatan Maulud Nabi Muhammad SAW di Istana Bogor, Kamis Malam (30/11/2017). Peringatan Maulud Nabi ini dihadiri para Menteri Kabinet Kerja, Duta Besar dan perwakilan negara sahabat, para ulama, serta anak yatim piatu. (ANTARANews/Joko Susilo)

Bogor (ANTARA News) - Presiden Joko Widodo mengatakan memperingati Maulid Nabi mengingatkan pada misi kenabian yang diperintahkan oleh Allah kepada Nabi Muhammad SAW.

Hal ini diungkapkan Presiden saat pidato peringatan Maulud Nabi Muhammad SAW yang diselenggarakan di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Kamis Malam.

"Misi kenabian yang pertama, tentu saja adalah mengajak umat manusia untuk bertaqwa kepada Allah, artinya kesalahan individual. Misi kenabian yang kedua adalah kesalehan sosial, yaitu membuktikan bahwa Islam adalah rahmatan lil alamin," kata Presiden.

Oleh karena itu, kata Jokowi, memperingati Maulid Nabi berarti menyatakan komitmen, mengerahkan tenaga dan upaya untuk meneruskan serta merealisasikan kenabian Nabi besar Muhammad SAW dalam kehidupan.

"Bahwa kita umat Islam harus bisa menjadikan Islam yang rahmatan lil alamin. Bukti nyata harus kita tunjukkan misi kenabian kita wujudkan dengan kesalehan individu dan kesalehan sosial kita," harap Presiden.

Jokowi mengatakan banyak contoh yang patut kita teladani dari Rosululloh, diantaranya keberhasilan dalam membangun kota Madinah.

"Kota Madinah sebagai tauladan, bukti nyata dari realisasi misi kenabian dan kita harus mampu membangun Madinah-Madinah yang baru," kata Jokowi.

Presiden mengatakan Madinah baru yaitu membangun masyarakat Indonesia yang damai, yang adil, yang makmur.

"Sebagaimana telah diriwayatkan masyarakat yang Madani di kota Madinah, kota yang sangat maju di zamannya adalah bukti nyata dari Islam yang rahmatan lil alamin," ungkapnya.

Presiden mengatakan Madinah adalah bukti kerukunan dan persatuan lintas etnis, kerukunan lintas klan, kerukunan lintas agama dan juga antar kelompok pendatang, kelompok Muhajirin, dengan kelompok penolong kelompok Ansor.

"Kota Madinah merupakan terobosan besar toleransi dan persaudaraan. Piagam Madinah adalah bukti dari keadilan bukti penghormatan dan penegakan hukum. Masyarakat yang sebelumnya dipenuhi konflik yang berkepanjangan kemudian menjadi masyarakat yang faham dan taat hukum yang menjaga kepentingan bersama," katanya.

Presiden juga mengatakan bahwa Madinah juga bukti dari sistem perekonomian yang berkeadilan yang mengedepankan kesejahteraan bersama dan pemerataan.

Untuk itu, lanjutnya, tugas dalam menjalankan pemerintah dan warga negara adalah melanjutkan misi kenabian tersebut menjadi nyata.

"Islam yang rahmatan lil alamin dalam kehidupan kita sehari-hari," katanya.

Hadir dalam peringatan Maulud Nabi Muhammad SAW ini diantaranya Menko Polhukam Wiranto, Menteri Agama Lukman Hakim Syaifuddin, Menko Perekonomian Darmin Nasution, Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, Jaksa Agung HM Prasetyo.

Dalam peringatan Maulud Nabi ini juga mengundang anak yatim piatu yang duduk berjajar dibelakang Presiden serta beberapa tokoh agama serta duta besar dan perwakilan negara sahabat.

Pewarta: Joko Susilo
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2017

Bobby Nasution kembalikan formulir bakal calon Wali Kota Medan ke Golkar

Komentar