Wika minta maaf terkait ambruknya proyek LRT Kelapa Gading

Wika minta maaf terkait ambruknya proyek LRT Kelapa Gading

Pengendara melintas di samping proyek Light Rapid Transit (LRT) yang ditutup terpal karena roboh di Jalan Kayu Putih Raya, Pulogadung, Jakarta, Senin (22/1/2018). Proyek LRT yang menghubungkan Kelapa Gading-Velodrome kontruksinya roboh di Jalan Kayu Putih Raya pada Senin (22/1/2018) pukul 00.10 WIB dan mengakibatkan lima orang terluka akibat tertimpa reruntuhan proyek tersebut. (ANTARA /Galih Pradipta) ()

Jakarta (ANTARA News) - PT Wijaya Karya (Persero) Tbk (Wika) sebagai kontraktor pelaksana proyek "Light Rapid Transit" (LRT) Kelapa Gading-Velodrome meminta maaf atas rubuhnya bagian kontruksi LRT pada Senin dinihari.

"Kami menyampaikan permohonan maaf atas ketidaknyamanan publik yang diakibatkan oleh kejadian ini," kata Sekretaris Perusahaan Wika Puspita Anggraeni dalam keterangan tertulis di Jakarta, Senin.

Kecelakaan kerja tersebut, sedikitnya menyebabkan lima orang terluka tertimpa reruntuhan proyek yang roboh tersebut.

Menurut Puspita, pihaknya tetap berkomitmen untuk mengutamakan Keselamatan dan Kesehatan Kerja dalam pelaksaan pekerjaan Proyek LRT Jakarta.

"Namun, terkait penyebab runtuhnya proyek itu, saat ini sedang dilakukan investigasi pihak terkait," kata Puspita.

Puspita juga menyampaikan sekelumit peristiwa tersebut yakni, pertama pada Senin dini hari pukul 00.20 WIB, proyek telah selesai melakukan pekerjaan "stressing" Box Girder bentang P28 - P29 di area Jl Kayu Putih Raya, Pulo Gadung, Jakarta Timur.

Pekerjaan stressing dilakukan oleh PT. VSL Indonesia selaku Subkon dari PT. Wijaya Karya (Persero) Tbk.

Sebelum dilakukan pekerjaan stressing, tim manajemen lalu lintas dan safety telah menutup jalan di sekitar area kejadian.

"Setelah selesai dilakukan stressing pada pukul 00.20 WIB, beberapa saat kemudian, satu bentang P28 - P29 runtuh di dalam area kerja proyek," katanya.

Seluruh korban, lima orang adalah pekerja PT VSL Indonesia. Tiga dari korban sudah keluar dari rumah sakit dan tinggal dua dalam perawatan lanjutan.

Terakhir, Puspita berharap melalui penanganan cepat yang dilakukan manajemen, target waktu penyelesaian proyek untuk mendukung ASIAN Games 2018 tetap dapat dipenuhi.

Pewarta: Edy Sujatmiko
Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Ahok disebut jadi kandidat Kepala Badan Otorita IKN

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar