Perjalanan KA Serayu terganggu longsor

Perjalanan KA Serayu terganggu longsor

Foto dokumen: Penumpang kereta api Serayu dari Purwokerto tiba di Stasiun Pasar Senen, Jakarta, Minggu (16/4/2017). (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A.) ()

Purwokerto (ANTARA News) - Perjalanan Kereta Api 222 Serayu relasi Purwokerto-Kroya-Kiaracondong-Pasarsenen terganggu akibat material tanah longsor di KM 361+100 antara Stasiun Notog dan Stasiun Kebasen, kata Manajer Humas PT Kereta Api Indonesia Daerah Operasi 5 Purwokerto Ixfan Hendriwintoko.

"Gangguan tersebut terjadi pada pukul 16.42 WIB karena di KM 361+100, masuk Desa Tambaknegara, Kecamatan Rawalo, Banyumas, terdapat material longsoran berupa batu," katanya di Purwokerto, Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah, Selasa petang.

Akibat kejadian tersebut, kata dia, KA 222 Serayu berhenti luar biasa di Stasiun Notog untuk menunggu hingga petak jalan dinyatakan dapat dilalui dengan aman.

Ia mengatakan saat ini petak jalan antara Stasiun Notog dan Stasiun Kebasen telah dapat dilalui kereta api.

Akan tetapi, lanjut dia, kecepatan kereta api yang melintas di petak jalan tersebut dibatasi maksimal 5 kilometer per jam.

Lebih lanjut, dia mengakui material longsoran berupa batu itu berasal dari bukit yang sedang dikepras untuk keperluan proyek pembangunan jalur rel ganda Purwokerto-Kroya.

"Batu itu diduga terlepas dari tanah yang mengikatnya akibat adanya rembesan air hingga akhirnya longsor," katanya.

Menurut dia, sebagian besar material longsoran tersebut tertahan oleh pagar pengaman jalur rel yang dipasang di bawah bukit yang sedang dikepras.

Pewarta:
Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar