Rusia siap usir diplomat-diplomat Inggris

Rusia siap usir diplomat-diplomat Inggris

Russia (ANTARANEWS/Ardika)

Astana/London (ANTARA News) - Rusia bersiap-siap untuk mengusir para diplomat Inggris sebagai balasan atas keputusan Perdana Menteri Theresa May mendepak 23 diplomat Rusia.

Aksi pembalasan itu disiapkan Rusia pada saat hubungannya dengan London jatuh ke titik rendah pasca Perang Dingin terkait serangan dengan menggunakan racun saraf kelas militer di wilayah Inggris.

Setelah pertama kali mengetahui ada penggunaan serangan senjata seperti itu di Eropa sejak Perang Dunia Kedua, May menyalahkan Moskow serta mengeluarkan tenggat satu minggu bagi 23 warga Rusia untuk pergi dari Inggris. May mengatakan kedua puluh tiga orang itu merupakan mata-mata yang berkedok sebagai diplomat di kedutaan Rusia di London.

Rusia telah membantah memiliki keterlibatan apa pun dan bahkan melemparkan dugaan bahwa London telah mengarang serangan itu sebagai upaya untuk membangkitkan histeria anti-Rusia.

Ketika ditanya oleh seorang wartawan Reuters di ibu kota negara Kazakhstan apakah Rusia berencana mengusir diplomat Inggris dari Moskow, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov tersenyum dan mengatakan, "Tentu saja kami (akan melakukannya)."

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan Rusia kemungkinan akan mengumumkan tanggapannya dalam waktu dekat.

Inggris, Amerika Serikat, Jerman dan Prancis pada Kamis mendesak Rusia untuk mengeluarkan penjelasan soal serangan tersebut. Presiden AS Donald Trump mengatakan tampaknya Rusia berada di balik serangan.

Kanselir Jerman Angela Merkel mengatakan pertemuan puncak Uni Eropa pekan depan akan membahas masalah itu guna mencari kejelasan.

Rusia telah menolak permintaan Inggris untuk menjelaskan bagaimana Novichok, racun saraf yang dikembangkan oleh militer Soviet, sampai bisa digunakan untuk melumpuhkan Sergi Skripal (66 tahun) dan putrinya, Yulia (33 tahun), di kota Inggris selatan, Salisbury.

Inggris telah menulis surat kepada Organisasi Pelarangan Senjata Kimia di Den Haag untuk mendapatkan verifikasi independen soal racun tersebut.

Organisasi Pelarangan Senjata Kimia bertugas memantau kepatuhan pelaksanaan perjanjian global yang melarang penggunaan senjata kimia.

Skripal adalah mantan kolonel lembaga intelijen Rusia, GRU, yang menghianati puluhan agen Rusia untuk intelijen Inggris.

Ia dan putrinya masih berada dalam kondisi kritis sejak 4 Maret, ketika mereka ditemukan tidak sadarkan diri di sebuah bangku.

Seorang polisi Inggris juga terkena racun ketika mendatang mereka untuk memberikan bantuan. Polisi tersebut berada dalam keadaan kritis namun stabil.

Para menteri Inggris dan Rusia telah saling melancarkan penghinaan sementara duta besar Rusia mengatakan London sedang berupaya mengalihkan perhatian dari berbagai kesulitan yang dihadapinya dalam menjalani proses pemisahan Inggris dari Uni Eropa. Demikian laporan Reuters.

(Uu.T008/M016)

Pewarta: antara
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Pemerintah dorong UMKM Indonesia tembus pasar Rusia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar