counter

ARTIKEL - Hubungan Vietnam dengan Australia, Selandia Baru masuki era baru

ARTIKEL - Hubungan Vietnam dengan Australia, Selandia Baru masuki era baru

PM Vietnam, Nguyen Xuan Phuc (REUTERS/Luong Thai Linh/Pool)

Jakarta (ANTARA News) - Hanya beberapa hari setelah kesepakatan "Comprehensive Partnership and Transpacific Progression (CPTPP)" ditandatangani (8/3), Perdana Menteri Vietnam Nguyen Xuan Phuc mulai mengunjungi Selandia Baru dan Australia atas undangan Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern dan Perdana Menteri Australia Malcolm Turnbull.

PM Nguyen menghadiri "ASEAN-Australia Special Ministerial Summit" di Sydney dan menandatangani perjanjian kemitraan strategis dengan Australia untuk membawa hubungan antara kedua negara ke tingkat yang lebih tinggi.

Vietnam-Selandia Baru
Perdana Menteri Vietnam itu telah mengunjungi Selandia Baru pada 12-14 Maret. Pada pembicaraan tersebut, dia dan mitranya dari Selandia Baru sepakat untuk mempercepat peningkatan hubungan dengan mitra strategis dalam waktu dekat.

Kedua pemimpin sepakat untuk secara aktif melaksanakan kerja sama spesifik dalam kerangka Program Kerja Sama Pertahanan 2018-2021 dan mempromosikan kerja sama di bidang industri pertahanan dan penelitian pertahanan.

PM Selandia Baru Ardern dan PM Vietnam Nguyen berjanji untuk segera meratifikasi dan menerapkan CPTPP, yang ditandatangani pada 8 Maret di Chile, yang menegaskan ketertarikan mereka untuk mencapai Kesepakatan Kemitraan Ekonomi Komprehensif Area (RCEP).

Kedua negara juga menetapkan target perdagangan sebesar 1,7 miliar dolar AS pada tahun 2020, berjanji untuk menerapkan langkah-langkah untuk mengurangi hambatan perdagangan dua arah, terutama untuk produk pertanian.

Vietnam dan Selandia Baru menekankan pentingnya menjaga perdamaian, keamanan dan stabilitas di Laut China Selatan, dengan menerapkan komitmen internasional secara serius, menghormati proses hukum dan diplomatik. Mereka mendukung penyelesaian sengketa damai dan pemeliharaan kebebasan navigasi dan penerbangan, berdasarkan hukum internasional, termasuk Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tentang Hukum Laut 1982 (UNCLOS).

Kedua pemimpin tersebut mendorong pelaksanaan Deklarasi Perilaku Pihak-Pihak di Laut China Selatan (DOC China) secara penuh dan efektif serta penyelesaian Kode Etik di Laut China Selatan (COC).

Dalam beberapa tahun terakhir, hubungan antara Vietnam dan Selandia Baru telah berkembang dengan pesat.

Selandia Baru menekankan pentingnya hubungan dengan Vietnam dan menganggap Vietnam sebagai faktor penting dalam kebijakannya terhadap kawasan Asia Pasifik.

Vietnam dan Selandia Baru membentuk Kemitraan Komprehensif (2009); menandatangani Rencana Aksi 2013-2016 untuk meluncurkan Kemitraan Komprehensif (2013) dan Pernyataan Bersama akan memperkuat dan memperdalam Kemitraan Komprehensif ke Mitra Strategis (2015).

Hubungan Vietnam - Australia
Pada tahun 2018, Vietnam dan Australia memperingati ulang tahun ke-45 hubungan diplomatik (26 Februari 1973 - 26 Februari 2018) dan selama kunjungan (14-18 Maret 18) ke Australia, PM Vietnam Nam Nguyen Xuan Phuc dan Perdana Menteri Australia Malcolm Turnbull menyaksikan penandatanganan deklarasi tentang pembentukan kemitraan strategis antara kedua negara (15/3).

Dengan perdagangan bilateral senilai 10 miliar dolar AS, Vietnam adalah mitra dagang terbesar kedua di ASEAN (setelah Indonesia dengan 16,4 miliar dolar), namun Vietnam adalah mitra yang tumbuh paling cepat. Pada tingkat 12 persen per tahun dalam lima tahun terakhir.

Perputaran ekspor Australia ke Vietnam meningkat sebesar 16 persen per tahun selama dekade terakhir dan meningkat dari 32,3 juta dolar pada tahun 1990 menjadi enam miliar dolar pada tahun 2017.

Dalam beberapa tahun terakhir, Australia telah semakin tertarik pada perkembangan politik dan keamanan di Samudera Hindia dan Asia Tenggara.

Canberra memberikan pandangan yang konsisten untuk mempromosikan kebebasan navigasi dan kepatuhan terhadap hukum internasional di perairan Asia Pasifik.

"Vietnam ingin negara-negara seperti Australia berperan lebih aktif dalam mempromosikan kebebasan navigasi, menjaga perdamaian dan keamanan di wilayah ini. Keterlibatan Australia yang lebih besar dalam mempertahankan tatanan yang ada untuk kedua negara," kata Profesor Derek McDougall, pakar politik Asia dari University of Melbourne.

Seiring waktu berjalan, kapal angkatan laut Australia telah mengunjungi Vietnam beberapa kali, terakhir kali pada Juli 2017. Profesor McDougall mencatat bahwa kunjungan tentara Australia ke Vietnam akan dilakukan di masa depan.

Dalam sebuah wawancara dengan Fairfax Media awal pekan ini, Perdana Menteri Nguyen meminta semua negara untuk menghormati hukum internasional di Laut China Selatan.

Dia mengatakan bahwa ada banyak peluang bagi Vietnam dan Australia untuk memperbaiki perdagangan dan perdagangan bilateral, mencapai 10 miliar dolar pada tahun 2017.

Dalam wawancara tersebut, PM Vietnam mengatakan kedua negara akan memperluas kerja sama di bidang-bidang seperti pencarian dan penyelamatan; anti-terorisme; anti perdagangan manusia; keamanan jaringan dan keamanan maritim dan bekerja sama dalam mekanisme kerja sama pertahanan dan keamanan regional, mempertahankan perdamaian, stabilitas, keamanan, keamanan dan kebebasan navigasi dan navigasi di Laut China Selatan. Dia juga mengatakan bahwa rute maritim yang besar adalah tujuan bersama semua bangsa.

"Fakta bahwa negara-negara secara aktif berperan terhadap tujuan bersama ini menghindari tindakan yang dapat mengakibatkan atau meningkatkan ketegangan, menyelesaikan perbedaan melalui dialog dan cara damai berdasarkan hukum internasional," kata PM Vietnam.

"Baik Australia dan ASEAN memiliki posisi dan peran penting di kawasan ini".

Hubungan antara Vietnam dan Australia telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir. Vietnam memiliki lebih dari 60.000 orang yang telah belajar di Australia dan Australia selalu menjadi tujuan pertama siswa Vietnam. Tidak hanya itu, dalam beberapa tahun terakhir, banyak siswa Australia telah datang ke Vietnam untuk belajar dan berlatih.

Saat ini ada sekitar 22.000 siswa Vietnam di Australia dan sekitar 7.500 siswa menikmati kualitas pendidikan Australia di Vietnam. Setiap tahun, Pemerintah Australia memberikan sejumlah besar beasiswa kepada siswa Vietnam. Selain itu, masyarakat Vietnam di Australia dengan lebih dari 300.000 orang dianggap sebagai penghubung penting antara kedua negara.
 

Pewarta:
Editor: Aditia Maruli Radja
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar