counter

Trans-Sumatra, MRT dan LRT Indonesia bergaung di Taiwan

Trans-Sumatra, MRT dan LRT Indonesia bergaung di Taiwan

Foto aerial pembangunan proyek jalur layang MRT di Kawasan Fatmawati, Jakarta, Selasa (2/1/2018). (ANTARA/Wahyu Putro A)

Taipei, Taiwan (ANTARA News) - Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional Arlinda mengenalkan pembangunan infrastruktur yang tengah dilakukan Indonesia kepada para pengusaha Taiwan dengan salah satunya menyebut Trans-Sumatra, MRT dan LRT saat membedah tantangan yang saat ini sedang dihadapi Indonesia, yaitu mengembangkan dan modernisasi infrastruktur ekonomi.

"Kami berencana untuk membangun 3.258 km jalur kereta termasuk jalur kereta Trans-Sumatra, MRT, dan LRT," ujar Arlinda dalam forum bisnis di Taipei, Jumat.

Selain jalur kereta, Arlinda mengatakan Indonesia saat ini juga sedang membangun 15 bandar udara, 24 pelabuhan, 94 tol laut, dan 30 Kawasan Ekonomi Khusus.

"Untuk mendukung pengembangan ini, kami harus meningkatkan kapasitas listrik dari 50.000 megawatt pada 2015 menjadi 85.000 megawatt pada 2019," tambah Arlinda.

Berdasarkan data itu, pemerintah yakin pertumbuhan ekonomi Indonesia semakin menguat dengan bertambahnya investor asing yang berinvestasi di Indonesa.

Baca juga: Proyek infrastruktur Indonesia serap 230.000 tenaga kerja

"Capaian ini terus memotivasi kami untuk terus menggencarkan misi dagang dengan membawa serta pelaku usaha Indonesia untuk bertemu dengan target market mereka," kata Arlinda.

Kemendag bersama dengan Kantor Dagang dan Ekonomi Indonesia di Taiwan memfasilitasi pertemuan bisnis antara pelaku usaha Indonesia dengan para calon pembeli potensial di Taiwan, melalui Indonesia Week 2018.

85 pelaku usaha Indonesia dari pelaku usaha kecil menengah, industri, jasa, sampai pariwisata menjadi peserta pertemuan bisnis di Indonesia Week 2018. Para pelaku usaha Indonesia ini dipertemukan dengan 144 pelaku usaha Taiwan yang berpotensi menjadi pembeli atau importir barang dan jasa Indonesia.

"Kami berharap para pelaku usaha dari kedua belah pihak dapat menggunakan kesempatan dalam Indonesia Week 2018 untuk menjalin hubungan dan berdiskusi lebih detail mengenai produk dan jasa yang diminati," pungkas Arlinda.

Baca juga: Menhub tawarkan proyek infrastruktur ke India

Pewarta:
Editor: Jafar M Sidik
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar