Deddy Mizwar : IPAL industri kulit penting diperhatikan

Deddy Mizwar : IPAL industri kulit penting diperhatikan

Calon Gubernur Jawa Barat Deddy Mizwar (tengah) mengunjungi petani di Lobener, Indramayu, Jawa Barat, Rabu (14/3/2018). (ANTARA /Dedhez Anggara)

Bandung (ANTARA News) - Calon Gubernur Jawa Barat Deddy Mizwar menyatakan, Instalasi Pengelolaan Air Limbah (IPAL) untuk mengatasi pengolahan produksi tekstil kulit di Kabupaten Garut, Jawa Barat, penting untuk diperhatikan yang selama ini masih menjadi pekerjaan rumah pemerintah daerah.

"Persoalan limbahnya yang belum selesai karena di tengah kota kan, memang ada juga IPAL-nya tapi belum berjalan baik," kata Deddy calon gubernur nomor urut 4 saat pertemuan dengan pedagang tekstil kulit Sukaregang, Kabupaten Garut, Sabtu.

Ia menuturkan, produk tekstil kulit dari Garut sudah ternama dan banyak diminati pasar dalam negeri maupun mancanegara, sehingga komoditas andalan Garut itu tidak memiliki persoalan dalam pemasarannya.

Menurut dia, persoalan industri kulit yang terpusatkan di kawasan Sukaregang itu hanya masalah IPAL yang harus diperhatikan pemerintah daerah agar pengelolaan industri tersebut berjalan dengan baik.

"Persoalannya ada satu, bagaimana limbah di Sukaregang ini," kata calon dari petahana Wakil Gubernur Jabar itu.

Ia menyampaikan, Pemerintah Provinsi Jabar hanya memiliki kewenangan memberikan fasilitas IPAL agar dimanfaatkan sebaik-baiknya oleh Pemerintah Kabupaten Garut tanpa merusak tata perkotaan.

"Kewenangan ada di kabupaten, kita hanya membantu fasilitas pengelolaan IPAL-nya, tapi gak berjalan juga," katanya.

Menurut dia, bisa jadi kapasitas dan kualitas IPAL yang ada sudah tidak memadai karena industri tekstil kulit kemungkinan sudah terlalu banyak di Kabupaten Garut itu.

"Sehingga luasan IPAL-nya sudah tidak memadai karena dibiarkan terus tumbuh, semestinya bukan begitu, kalau tumbuh terus, sebaiknya dipindahkan ke kawasan yang baru, yang bisa ditata dengan lebih baik," katanya.

Pewarta: Feri Purnama
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Elektrokoagulasi, teknologi kelola limbah terbaru milik Pemkab Bandung

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar