Puluhan telur penyu sisik menetas di penangkaran

Puluhan telur penyu sisik menetas di penangkaran

Arsip - Relawan sekaligus penjaga pulau tikus Kusnadi (kiri) dan Fery Aurora (kanan) membersihkan kolam konservasi tukik jenis sisik (Eretmochelys Imbricata) yang terbuat dari terpal di penangkaran penyu sementara Pulau Tikus, Bengkulu, Rabu (23/8/2017). Nelayan bersama penjaga Pulau Tikus yang masuk dalam wilayah Distrik Navigasi kelas I Tanjung Periuk di Bengkulu melakukan konservasi anak penyu (tukik) jenis sisik (Eretmochelys imbricata) dengan cara swadaya dan fasilitas seadanya sejak satu tahun terakhir tanpa fasilitas penunjang dengan potensi tukik melebihi 2.000 ekor/ tahunnya. (ANTARA FOTO/David Muharmansyah)

Bengkulu (ANTARA News) - Sebanyak 99 butir telur penyu jenis sisik (Eretmochelys imbricata) menetas menjadi tukik atau anak penyu di lokasi penangkaran sederhana yang dirancang Komunitas Lestari Alam Laut untuk Negeri (Latun) Bengkulu di Pulau Tikus, Kota Bengkulu.

"Ada 99 ekor yang menetas dari 120 telur yang dieramkan di penangkaran di Pulau Tikus," kata Koordinator Latun, Ari Anggoro di Bengkulu, Senin.

Ia mengatakan puluhan tukik atau anak penyu tersebut ditangkarkan bersama petugas menara suar Pulau Tikus dan para nelayan yang bermukim di pulau kecil tersebut.

Untuk mengamankan telur-telur penyu yang terdapat di pulau itu, Latun membentuk satuan tugas (satgas) pengamanan dan penangkaran penyu di Pulau Tikus.

"Selama ini telur-telur penyu yang ada di pulau itu sering diambil dan dijual oleh orang-orang yang menemukan pertama kali," ucapnya.

Saat ini lanjut dia, anggota Latun Bengkulu sedang membangun area penangkaran penyu di kawasan Tapak Paderi, Kota Bengkulu. Ada dua sarang pengeraman dan satu bak pembesaran yang sudah dibangun oleh komunitas untuk menampung telur-telur penyu dari berbagai wilayah pesisir di Bengkulu.

Selama ini kata Ari, sejumlah warga secara swadaya menyelamatkan telur-telur penyu namun mereka tidak memiliki tempat penangkaran, terutama untuk pembesaran anak penyu sebelum dilepasliarkan ke habitatnya.

"Karena itu, bersama para relawan kami membuat penangkaran sederhana dan dibuka untuk menjadi wisata edukasi kemaritiman," katanya.

Puluhan telur penyu yang menetas itu telah dibawa ke lokasi pembesaran di Tapak Paderi dan segera dilepasliarkan ke habitatnya.

Baca juga: Komunitas tangkarkan 170 telur penyu di Bengkulu

Pewarta: Helti Marini S
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2018

127 telur penyu menetas di hari lahir Pancasila

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar