Dinas LH Bekasi perlu dua pekan mendeteksi pencemaran di kali Bojongmenteng

Dinas LH Bekasi perlu dua pekan mendeteksi pencemaran di kali Bojongmenteng

Warga melihat aliran air sungai yang dipenuhi busa di Sungai Bekasi, Bekasi, Jawa Barat, Rabu (27/9/2017). Busa di aliran sungai yang muncul saat hujan tersebut disebabkan pembuangan limbah industri dan rumah tangga, akibatnya air menimbulkan bau tidak sedap serta berdampak pada proses pengolahan air bersih. (ANTARA FOTO/Risky Andrianto)

Bekasi (ANTARA News) - Dinas Lingkungan Hidup Kota Bekasi, Jawa Barat, memerlukan waktu dua pekan untuk mendeteksi sumber pencemaran yang terjadi setiap pekan di Kali Bojongmenteng, Kecamatan Rawalumbu.

"Hari ini kami menindaklanjuti laporan dari warga RW11 Perumahan Bumi Bekasi Baru IV bahwa di Jembatan 18 Blok D sering terjadi perubahan warna air di kali Bojongmenteng, diduga akibat tercemar limbah," kata Kepala Dinas LH Kota Bekasi Jumhana Luthfi di Bekasi.

Hasil inspeksi mendadak (sidak) yang dilakukan pihaknya ke lokasi pencemaran diketahui ada perubahan warna hitam pekat diserai bau tidak sedap setiap Jumat, Sabtu atau Minggu.

"Kita lakukan pengecekan ke lokasi untuk ambil sampel," katanya.

Ia melibatkan Tim Unit Reaksi Cepat (URC) untuk mengambil sampel air yang diduga terkontaminasi limbah untuk dicocokan hasilnya dengan sampel limbah pabrik di bagian hulunya.

"Kami libatkan Tim URC untuk melakukan pengambilan sampel air dan mewawancarai warga sekitar untuk mengetahui sumber pencemaran," katanya.

Menurut dia, warga setempat berpendapat kalau pencemaran ini diduga akibat banyaknya aktivitas produksi pabrik di sekitar hulu kali.

Baca juga: BPLH Bekasi tangani tujuh kasus pencemaran lingkungan

"Pabrik itu berdomisili di Jalan Raya Narogong. Hari ini kita cek satu per satu. Yang kita curigai ada perilaku pengolahan operasional Instalasi Pengolahan Limbah (IPAL) ?yang tidak sesuai dengan aturan. Sebab kalau warnanya hitam berarti ada limbah yang tersimpan," katanya.

Ia menyebut limbah tersebut sengaja dibuang oleh oknum pengusaha ke Kali Bojongmenteng saat warga tengah beraktivitas libur Paskah pekan lalu.

"Saya curiga saat pegawai libur kemarin, dia buka pembuangan ke kali ini. Di rawalumbu kejadian sebentar, sore hari kelurahan dan LH ke sana sudah bersih. Kita masih kucing-kucingan sampai saat ini," katanya.

Ia telah mengambil satu per satu sampel limbah cair dari pabrik yang tersebut untuk dicocokan hasilnya dengan uji laboratorium air kali yang tercemar.

"Hasil laboratorium akan keluar dua pekan ke depan. Hari ini mereka sudah perlihatkan fakta dan kita ambil sampel. Kalau berbuih kemungkinan laundry rumah tangga, tapi kemarin warna hitam, bisa jadi laundry Industri bisa juga limbah pabrik," katanya.

Baca juga: Sepuluh Sungai Bekasi tercemar
Baca juga: Kali Bekasi tercemar, warna air jadi biru pekat

 

Pewarta: Andi Firdaus
Editor: AA Ariwibowo
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar