counter

Laporan dari London

Buku Indonesia laris di London Book Fair

Buku Indonesia laris di London Book Fair

Photo document of London Book Fair. (londonbookfair.co.uk)

London (ANTARA News) - Buku sastra Indonesia, fiksi untuk remaja, serta cerita anak-anak Indonesia laris manis dibeli penerbit asing selama penyelenggaraan London Book Fair 2018 di gedung pameran Olympia, London, 10-12 April.

Kepala Bidang Pemasaran di Komite Pelaksana Indonesia Market Focus di London Book Fair 2019, Thomas Nung Atasana, kepada Antara London, Jumat, mengatakan buku yang paling diminati adalah buku anak, buku konten Islami dan universal, buku sastra Indonesia, dan buku fiksi untuk remaja.

Dikatakannya, salah satu publisher Indonesia Kesaint Blanc berhasil mengikat kontrak dengan publisher dari Tiongkok untuk pembelian rights 10 judul buku seri Wonoweenie Go Green karangan Andy B dan ilustrator Evelline Andrya.

Menurut Thomas Nung Atasana, buku ini merupakan seri buku anak bergambar. Penerbit Tiongkok tertarik membeli hak cipta terjemahan bahasa China untuk buku ini karena dinilai dapat mengajarkan anak-anak untuk menjaga kelestarian lingkungan hidup.

Selain itu juga terjual dua judul yang dibeli penerbit Perancis dan masing-masing satu judul dari Inggris dan satu judul lagi oleh penerbit dari Amerika Serikat.
Ada juga hak cipta yang serius diminati yaitu sebanyak 135 judul.

Sementara itu Deputy Marketing Coordinator untuk Market Focus, Anton Kurnia kepada Antara mengatakan selama pameran London Book Fair, Indonesia juga mempromosikan film Indonesia yang diangkat dari karya buku yang cukup populer.

Dikatakannya, pengunjung dapat menonton trailer lima film Indonesia yang diangkat dari buku yang cukup populer dan telah diberi subtitle dalam bahasa Inggris.

Kelima film tersebut berjudul Dilan, Laskar Pelangi, Sang Penari, Filosofi Kopi, dan Laut Bercerita.

Terobosan ini menyesuaikan dengan tema LBF 2018 yaitu Taking Words Further Content Across Media, sehingga Indonesia menyiapkan kesempatan bagi bidang industri kreatif di luar penerbitan buku untuk ikut tampil di LBF 2019.

Deputy Program Coodinator Indonesia Market Focus 2019, Amalia Bakti Safitri mengatakan dalam London Book Fair, Indonesia juga mempromosikan penyelenggaraan Indonesia International Book Fair yang akan digelar pada September mendatang.

Pewarta: Zeynita Gibbons
Editor: Unggul Tri Ratomo
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar