counter

Cuma dua hari menjabat, pembantu keamanan nasional Mike Pence mundur

Cuma dua hari menjabat, pembantu keamanan nasional Mike Pence mundur

Wakil Presiden Amerika Serikat, Mike Pence, berdiri di belakang Presiden Amerika Serikat, Donald Trump, yang memegang proklamasi yang ia tanda tangani bahwa Amerika Serikat mengakui Yerusalem sebagai ibukota Israel dan akan memindahkan kedutaanya kesana, saat berpidato dari Gedung Putih di Washington, Amerika Serikat, Rabu (6/12/2017). (REUTERS/Kevin Lamarque)

... bahwa Trump marah saat diberitahu kesalahan, Lerner sebelumnya adalah seorang Never Trumper...
Washington (ANTARA News) - Jon Lerner, pembantu keamanan nasional baru untuk Wakil Presiden Amerika Serikat, Mike Pence, mengundurkan diri, Minggu, hanya dua hari setelah secara resmi ditunjuk untuk jabatan itu.

Undur diri itu terjadi setelah pembahasan rahasia Gedung Putih menjadi berita utama, kata pejabat Gedung Putih. Ini menambah panjang daftar nama pejabat penting Amerika Serikat yang mengundurkan diri pada pemerintahan Donald Trump.

Penunjukan Lerner ke dalam kelompok Pence adalah salah satu jabatan personel sangat singkat di Gedung Putih, yang belakangan dikenal atas pergantian staf akibat gejolak dan pertikaian internal, serta menjadi peristiwa pertama untuk menutupi wakil presiden, yang bekerja keras untuk terhindar dari drama itu.

Kantor Pence, Jumat, mengumumkan, Lerner, pembantu senior untuk Duta Besar Amerika Serikat di PBB, Nikki Haley, akan menjadi penasihat utama Pence mengenai masalah kebijakan luar negeri.

Lalu, pada Minggu malam, kantor Pence mengeluarkan pernyataan kedua: Lerner ditarik.

Masalah itu memuncak pada Jumat, saat Pence dan staf seniornya berada dalam penerbangan delapan jam ke Peru untuk menghadiri KTT Amerika.

Menurut pejabat Gedung Putih, bahwa Trump marah saat diberitahu kesalahan, Lerner sebelumnya adalah seorang Never Trumper, istilah untuk menggambarkan pendukung Partai Republik anti-Trump.

Lerner telah mendukung senator Republik, Marco Rubio, selama perlombaan utama untuk memilih kandidat partai menjelang Pemilu 2016.

Pence menelepon Trump dan membereskan ketegangan, kata pejabat itu. Tapi drama yang berumur pendek mencuat ke publik pada Minggu dalam laporan Axios, yang mengatakan, Trump pada awalnya mengatakan kepada kepala stafnya, John Kelly, untuk membatalkan pengangkatan dan mempertanyakan mengapa Pence membuat pilihan itu.

Lerner kemudian menawarkan untuk mundur, Minggu malam, "demi meminimalkan jumlah konflik dan drama internal," kata pejabat Gedung Putih, dan Pence pun memutuskan bahwa itu adalah pilihan terbaik.

Untuk selanjutnya, Lerner akan terus bekerja untuk Haley, kata pejabat itu.

Pewarta:
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar