Laporan dari Kuala Lumpur

Fadi Albatsh, dosen Palestina hafal Quran yang dibunuh di Malaysia

Fadi Albatsh, dosen Palestina hafal Quran yang dibunuh di Malaysia

Imam asal Palestina Dr. Fadi M. R. Albatsh (35) ditembak mati di depan Kondominium Idaman Puteri, Jalan Meranti, Taman Medan, Kuala Lumpur, Sabtu (21/4/2018), oleh dua pelaku yang menaiki sepeda motor saat hendak shalat subuh. (istimewa)

Di video berdurasi 01.17 detik, DR Fadi MR Albatsh, duduk di kursi beralaskan permadani. Pria berjanggut itu mengenakan gamis dan kopiah putih. Dengan merdu, dia menyenandungkan ayat suci Al Quran,  Di belakang penyenandung kitab suci tersebut tampak pula dua orang dengan baju dan kopiah yang sama di sebuah apartemen.

Pelantun ayat suci Al Quran yang terlihat tenang tersebut adalah juga dosen di Universitas Kuala Lumpur British Malaysia Institut (UniKL BMI).

Video tersebut viral di sosial media dan grup mesengger seiring Fadi Albatsh  ditembak mati di depan tempat tinggalnya Kondominium Idaman Puteri, Jalan Meranti, Taman Medan, Kuala Lumpur, Sabtu (21/4).

Peristiwa itu terjadi pukul 06.00 pagi, korban ditembak oleh dua pelaku tak dikenal yang menaiki sepeda motor saat hendak sholat subuh.

"Penyelidikan awal mendapatkan pelaku menaiki sepeda motor melepaskan lebih 10 tembakan. Pemeriksaan awal mendapatkan terdapat empat bekas tembakan di tubuh korban. Polisi menemukan dua selongsong peluru di lokasi kejadian," kata Kepala Polisi Kuala Lumpur Datuk Seri Mazlan Lazim di Kuala Lumpurnya.

Presiden Persatuan Ulama Malaysia (PUM) Datuk Al-Syeikh Abdul Halim Abdul Kadir berpendapat modus operandi pembunuhan imam Palestina di Malaysia tersebut menunjukkan pembunuhnya sudah lama merencanakan kejadian tersebut.

Dia mengatakan kejadian tersebut hampir sama dengan pembunuhan melibatkan seorang tokoh ulama Palestina, Syeikh Ahmad Yassin yaitu ketika keluar untuk menunaikan solat Subuh.

Imam dan dosen
Imam Fadi adalah imam asal Palestina yang didatangkan oleh Aqsa Syarif dan MyCARE setiap bulan Ramadan ke Malaysia.

Masuk Malaysia pada 2011 untuk PhD dalam Jurusan Kejuruteraan Elektrik Universitas Malaya khususnya dalam power electronic danpower system.

Bidang tersebut digelutinya karena terdorong untuk mencari solusi listrik di Gaza.

Imam Fadi meninggalkan seorang istri Enas Al Batsh (31) yang juga memperoleh gelar Masternya dalam Studi Islam dari Universitas Malaya, dua anak perempuan yang masih kecil Doaa Fadi (6) dan Aseel Fadi (4) serta seorang anak laki-laki Mohamad Fadi berusia satu tahun.

Fadi sudah sering memberikan ceramah-ceramahnya ke seluruh Malaysia. Ramadhan kali ini dan seterusnya Fadi absen selamanya akibat pembunuhan jahanam tersebut.

"Banyak yang mengenali almarhumah seorang yang baik dan biasa menjadi imam termasuk ketika shalat Tarawih pada bulan Ramadhan. Almarhum juga aktif mendapatkan dana kemanusiaan untuk rakyat Palestina khususnya di Gaza," kata Presiden Persatuan Ulama Malaysia (PUM) Datuk Al-Syeikh Abdul Halim Abdul Kadir.

Ketua Viva Palestina Malaysia (VPM) Dato `Dr Musa Mohd Nordin mengatakan Fadi telah memenangkan Ivy League, beasiswa Yayasan Khazanah-untuk studi PhD pada 2013.

Tiga tahun kemudian pada Agustus 2016, ia menerima Penghargaan Penghargaan Khusus dan Penghargaan Berprestasi Tinggi di Peringatan 10 Tahun Beasiswa Yayasan Khazanah yang disajikan oleh Perdana Menteri Malaysia.

Setahun bekerja sebagai dosen teknik elektro senior di UNIKL BMI, dia memenangkan hibah penelitian dari Pemerintah Malaysia pemerintah dan mengawasi tiga siswa pascasarjana teknik.

Karyanya dan penelitian di bidang teknik listrik dan kekuasaan elektronik telah dipublikasikan secara luas dalam rekayasa tingkat atas jurnal.

Dia telah menghafal Al-Quran sejak kecil dan dibedakan diantara segelintir orang yang memegang Sanad Riwayat Shu`bah dan Hafsh dari Aasim.

Dia telah memimpin doa-doa Terawih di Palestina selama enam tahun dan di Malaysia selama lima tahun terakhir. Dia dianugerahi tempat pertama di Keenam Kompetisi Internasional Al Quran Pascasarjana, Malaysia, 2015.

Kekuatan Al Quran-nya telah diakui di seluruh dunia dan di Malaysia ia memiliki Wilayah "Tauliah Mengajar & Berceramah" di Persekutuan Kuala Lumpur.

Terlepas dari kecemerlangan dan berbagai pencapaiannya, ujar Musa, Fadi tetap menjadi orang yang sangat rendah hati, lembut diucapkan, bijaksana dan kontemplatif.

"Fadi adalah mahasiswa yang sangat berdedikasi. Saya sangat berpuas hati dengan kerja dia selama ini. Belajar sampai larut malam. Kalau ada masalah berbincang dengan saya," ujar dosen Universitas Malaya, Prof Madya Dr Hazlie Mokhlis.

MyCare juga membuka Tabung Bantuan Keluarga As-Syahid Imam Dr Fadi dengan donasi online di billplz.com/tabungimamfadi di lima bank yakni MayBank Islamic 5515-7500-4299, CIMB Islamic 86-0213559-2 dan Bank Islam 1209-20100-34904.

Titik Terang
Titik terang siapa pembunuh Fadi sedikit terkuak dengan pengumuman Polisi Diraja Malaysia (PDRM) yang merilis salah satu gambar dari dua pelaku pembunuhan dosen Universitas Kuala Lumpur British Malaysia Institut (UniKL BMI) tersebut.

Kepala PDRM, Irjen Pol Tan Sri Mohamad Fuzi Harun merilis wajah pelaku tersebut dalam jumpa pers di markas PDRM, Bukit Aman, Rabu (25/24).

Pada pernyataan sebelumnya dua hari sebelumnya Senin (23/4) polisi baru bisa membikin dua sketsa wajah pelaku berdasarkan wawancara dengan saksi-saksi di lokasi kejadian.

Kemajuan lainnya adalah penemuan sepeda motor pelaku di Tasik Danau Kota pada Selasa (24/4) pagi dengan nomor registrasi BKJ 413.

"Kami yakin tersangka masih di negara ini. Dia mungkin akan mengubah penampilannya sekarang setelah kita menghadapinya. Tersangka telah berada di negara ini sejak Januari tahun ini," katanya.

Tersangka mungkin menggunakan dokumen identitas palsu untuk masuk ke negara ini. Dia meninggalkan sepeda motor di danau yang berjarak sekitar sembilan menit perjalanan dari tempat kejadian.

Dia tidak bisa mengkonfirmasi apakah tersangka adalah agen asing seperti Mossad atau bukan karena masih dalam penyelidikan.

"Kami masih menyelidiki namun kami percaya pelaku sangat terlatih karena tembakan itu dilakukan secara profesional. Kami telah mengumpulkan 14 peluru peluru dari tempat kejadian," katanya.

Sementara itu, Kedutaan Palestina di Malaysia menginformasikan bahwa Pemerintah Mesir sudah memperbolehkan membawa pulang jenazah Dr Fadi Albatsh. Sebanyak 2.000 umat Islam telah mengikuti shalat jenazah di Surau Medan Idaman untuk melepas kepergiannya.

 

Pewarta:
Editor: Aditia Maruli Radja
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar