Tagana bagikan masker bagi warga terdampak erupsi Merapi

Tagana bagikan masker bagi warga terdampak erupsi Merapi

Anak-anak mengenakan masker. (ANTARA FOTO/Ari Bowo Sucipto)

Jakarta (ANTARA News) - Sebanyak 109 personel Taruna Siaga Bencana (Tagana) di Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) dan Kabupaten Sleman dikerahkan untuk membagikan masker membantu warga terdampak erupsi Gunung Merapi, Jumat.

"Sesaat setelah kejadian yakni pukul 08.05 WIB personil Tagana Sleman dan DIY turun ke lapangan untuk menenangkan warga, membagikan masker karena terjadi hujan abu dan mengarahkan warga ke titik aman. Mereka juga melakukan pantauan di wilayah rawan," kata Direktur Jenderal Perlindungan dan Jaminan Sosial Kementerian Sosial Harry Hikmat dalam keterangannya yang diterima di Jakarta, Jumat.

Dikatakan Harry, Tim Tagana Sleman dan Tagana DIY membantu evakuasi terhadap peralatan siswa SMP Piyungan sebanyak 214 siswa yang sedang melakukan kemah di Wonogondang, Umbulharjo, Cangkringan, Sleman untuk dipindahkan ke titik aman di barak Plosokerep, Umbulharjo, Cangkringan.

Tagana Sleman dan Tagana DIY juga membantu evakuasi terhadap peralatan siswa SMP Wates sebanyak 171 siswa yang sedang melakukan kemah di Wonogondang untuk dipindahkan ke titik aman yakni di barak Brayut, Wukirsari.

Lokasi titik aman kumpul masyarakat berada di Lapangan Tritis jumlah 212 jiwa, Balai Desa Umbulharjo jumlah 503 jiwa, dan Balai Desa Purwobinangun Pakem Sleman sebanyak 124 jiwa.

"Pukul 10.00 WIB masyarakat yang di titik aman sudah kembali ke rumah masing-masing," katanya.

Personil Tagana yang telah diterjunkan di lapangan terdiri dari Tagana Kecamatan Cangkringan, Tagana Kecamatan Pakem, Tagana Kecamatan Turi, Tagana Kecamatan Ngemplak, dan Pengurus Forum Komunikasi Tagana DI Yogyakarta, serta pembagian masker oleh Tagana.

Terkait kesiapsiagaan sumber daya Dinas Sosial DIY dan Dinas Sosial Kabupaten/Kota Sleman dalam antisipasi penanggulangan erupsi Gunung Merapi terdiri dari Kendaraan penanggulangan bencana sejumlah 13 unit, bufferstock berupa beras reguler sejumlah 28.465 kg, paket lauk pauk A,B,C,D masing-masing sebanyak 867 paket, paket foodware sebanyak 257 paket, dan tenda.

Dinas Sosial Kabupaten Sleman menyiapkan Tagana sejumlah 332 orang, 4 KSB di lereng Gunung Merapi, Kendaraan Penanggulangan Bencana sejumlah tiga unit.

"Saat ini ketersediaan logistik di Gudang Penanggulangan Bencana Dinas Sosial DIY baik permakanan dan lain sebagainya siap dan mencukupi jika terjadi kondisi ekstrim," tegas Dirjen.

Erupsi Gunung Merapi terjadi pada pukul 7.40 WIB diawali dengan suara gemuruh kecil, dirasakan getaran di seputar Pos Pengamatan Gunung Merapi Babadan dengan durasi selama 10 menit. Ketinggian kolom erupsi mencapai 5,5 km di atas puncak. Lama letusan terjadi selama lima menit.

Dampaknya, terjadi hujan abu dan pasir tipis di sekitar Pos Pengamatan Gunung Merapi Kaliurang. Erupsi berlangsung satu kali dan tidak diikuti erupsi susulan. Paska erupsi, kegempaan yang terekam tidak mengalami perubahan dan suhu kawah mengalami penurunan.

Hujan abu terjadi di beberapa tempat?di wilayah Kabupaten Sleman Yogyajarta meliputi Kecamatan Tempel, Turi, Pakem, Cangkringan, Ngemplak dan sebagian Kecamatan Sleman. Di Slemam hujan abu turun di daerah Jombor, Ngaglik, Pasar Sleman, Jakal KM 10, Godean, Depok dan Gamping. Di Kota Yogyakarta hujan abu di daersh Stasiun Tugu, Bumijo, Malioboro, Gamping, dan Timoho.

Baca juga: Operasional Bandara Adisutjipto sudah berjalan normal

Pewarta: Desi Purnamawati
Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Badan Geologi ingatkan aktivitas Merapi masih tinggi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar