Samsung berencana pasok produsen smartphone dengan chipset Exynos

Samsung berencana pasok produsen smartphone dengan chipset Exynos

(Pixabay)

Jakarta (ANTARA News) - Bisnis semikonduktor adalah kekuatan pendorong keuntungan Samsung, tetapi chipset seluler Exynos-nya jarang terlihat di perangkat pabrikan lain.

Satu-satunya klien eksternal yang menggunakan chipset Exynos Samsung adalah Meizu dengan ponsel 15 Plus terbaru.

Samsung kabarnya sedang berbicara dengan ZTE dan produsen ponsel lainnya untuk mulai memasok mereka dengan prosesor mobile Exynos, untuk menandingi kompetitornya, Qualcomm, dengan chipset andalanya Snapdragon.

Inyup Kang, mantan eksekutif Qualcomm yang saat ini merupakan kepala pengembang chip logika Samsung, System LSI, mengatakan bahwa perusahaan "berbicara kepada semua OEM (Original Equipment Manufacturer)".

Dia menegaskan bahwa klien baru dapat diumumkan setidaknya paruh pertama 2019.

Pencarian untuk klien baru datang tepat setelah ZTE dilarang membeli produk Qualcomm oleh Amerika Serikat karena melanggar embargo perdagangan dan mengimpor perangkat yang didukung Snapdragon ke Iran dan Korea Utara.

Baca juga: AS larang ZTE beli chipset Qualcomm selama tujuh tahun

Samsung juga mengklarifikasi bahwa belum ada kesepakatan yang terjalin dan semua semua produsen smartphone diperlakukan sama.

Samsung berada jauh di belakang Qualcomm dan Apple dalam produksi SoC mobile, tetapi solusi untuk menggunakan chip in-house membantu perusahaan mengembangkan bisnis smartphone, termasuk peningkatan 27 persen dalam pengiriman untuk System LSI.

Karena pasar smartphone melambat, Samsung juga berharap untuk mulai mengirimkan chip 5G ke industri otomotif, di mana Audi dilaporkan akan menjadi klien pertamanya, demikian dilansir dari GSM Arena.
 

Penerjemah: Arindra Meodia
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar