UEFA dakwa Atletico atas "perilaku rasis" dan kembang api

UEFA dakwa Atletico atas "perilaku rasis" dan kembang api

Atletico Madrid juara Liga Europa 2018. (UEFA)

Zurich (ANTARA News) - Juara Liga Europa Atletico Madrid didakwa dengan "perilaku rasis" UEFA terkait spanduk yang ditampilkan para pendukungnya selama pertandingan yang dimenangkan dengan skor 3-0 atas Olympique de Marseille di babak final, Rabu.

Badan sepak bola Eropa mengatakan dalam sebuah pernyataan pada Kamis bahwa mereka telah membuka persidangan melawan klub Spanyol itu di bawah Pasal 14 peraturan disiplinnya.

Marseille dan Atletico juga menghadapi ancaman hukuman karena menyalakan kembang api selama pertandingan.

Fans yang sangat antusias mendukung tim Prancis ini menyalakan kembang api dan petasan beberapa saat sebelum pertandingan dimulai sehingga laga itu dimulai di bawah kabut tebal asap.

Pendukung Atletico juga menyalakan sejumlah kecil kembang api mereka setelah Antoine Griezmann mencetak dua golnya, sementara fans Prancis menanggapinya dengan menampilkan kembang api lainnya, beberapa di antaranya dilemparkan ke lapangan menjelang akhir pertandingan.

Baca juga: Menikmati momen juara, Griezmann ogah komentari rumor transfer

Fans Marseille juga menyebabkan "tindakan merusak" di Stadion Groupama, kandang saingan Olympique Lyonnais dan klub Prancis tersebut didakwa UEFA setelah pemain mereka terlambat untuk memulai babak kedua.

Badan Kontrol, Etika, dan Disiplin UEFA akan menyidangkan kasus ini pada 31 Mei, demikian Reuters melaporkan.

(Uu.SYS/D011/I015)

Pewarta:
Editor: Suryanto
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar