Layanan katering haji tahun ini akan beda menurut Kemenag

Layanan katering haji tahun ini akan beda menurut Kemenag

Arsip Foto. Kesibukan di dapur panas Al Hussam Catering yang menyediakan 25.200 porsi makanan bagi jamaah haji Indonesia. (ANTARA/Gusti NC Aryani)

Jakarta (ANTARA News) - Sekretaris Jenderal Kementeri Agama Nur Syam mengatakan layanan katering bagi warga Indonesia yang menunaikan ibadah haji di Arab Saudi tahun ini akan berbeda, dalam hal penyiapan mau pun cita rasa.

"Katering haji saat ini, cita rasa Indonesia, selera Indonesia, bukan pakai minyak unta," kata Nur Syam di Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta, Minggu.

Ia menuturkan bahwa pada masa lalu sajian makanan untuk jamaah haji Indonesia dinilai belum bercita rasa Indonesia dan aroma menyengat beberapa makanannya kurang disukai warga Indonesia.

"Sesuatu yang menyengat itu kerap dianggap orang Indonesia tidak enak kecuali untuk hal-hal tertentu. Rasa sudah kita uji coba. Jamaah haji jaman now dengan jaman old sudah berbeda," kata dia.

Kementerian Agama, ia menjelaskan, tahun ini sudah membuat kesepakatan dengan perusahaan katering yang mewajibkan mereka mempekerjakan koki dari Indonesia untuk memastikan hidangan sesuai cita rasa Indonesia.

Baca juga: Kemenag: kontrak layanan katering haji tuntas

Pewarta:
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar