Tips mengelola uang THR

Tips mengelola uang THR

Ilustrasi (ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan)

Jakarta (ANTARA News) - Salah satu bonus yang dinantikan jelang lebaran adalah THR, tetapi Anda harus mengelolanya secara bijak agar dapat dimanfaatkan untuk menutupi kebutuhan hari raya dan tidak mengganggu kebutuhan bulanan.

Head of Wealth Management & Digital Retail Business Bank Commonwealth Ivan Jaya lewat keterangan pers memberikan tips mengelola THR dengan bijak.

Hal pertama yang harus dilakukan adalah membuat anggaran dan skala prioritas.

Menurut Ivan, idealnya dana THR yang digunakan untuk keperluan hari raya tidak dihabiskan seluruhnya, disarankan sekitar 20 - 50 persen dana THR bisa ditabung atau diinvestasikan.

“Dalam pengelolaan THR, kebutuhan untuk hari raya harus diprioritaskan, seperti pembayaran zakat dan kebutuhan tradisi mudik. Namun, jangan dihabiskan semuanya,” kata Ivan Jaya.

Menurut Ivan, sisa dana THR juga bisa dimanfaatkan untuk membayar utang dan ditabung. Tabungan ini bisa digunakan untuk kebutuhan pengeluaran tahunan seperti pembayaran PBB, pajak kendaraan, atau qurban.

“Atau dana THR ini dapat juga diinvestasikan dan jangan diambil untuk kebutuhan masa depan," lanjut Ivan.

Ivan menyarankan agar masyarakat mulai terbiasa untuk menyisihkan dana investasi untuk memiliki masa depan yang aman.

Sehingga jika menerima dana bonus tidak serta-merta berhasrat untuk membeli kebutuhan konsumtif yang sifatnya hanya untuk kepuasan diri sementara.

Ivan menyarankan, sebisa mungkin pendapatan tahunan digunakan untuk pengeluaran tahunan dan pendapatan bulanan untuk pengeluaran bulanan. Idealnya, jumlah yang diinvestasikan adalah 50 persen dari dana THR.

Baca juga: Kemenkeu berikan THR kepada pegawai honorer

Pewarta: Nanien Yuniar
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2018

KPK OTT Pejabat Kemendikbud dan UNJ tekait dugaan minta THR

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar