counter

Trump sebut Rusia, UE, China sebagai "musuh"

Trump sebut Rusia, UE, China sebagai "musuh"

Arsip Foto. Presiden Amerika Serikat Donald Trump menggerakkan tangannya saat ia kembali dari perjalanan ke Annapolis, Maryland, di Washington, Amerika Serikat, Jumat (25/5/2018). (REUTERS/Carlos Barria)

Washington (ANTARA News) - Presiden Amerika Serikat Donald Trump menyebut Rusia, Uni Eropa (UE) dan China sebagai "musuh" dalam sebuah wawancara yang disiarkan Minggu (15/7) malam, menjelang pertemuan puncaknya dengan Vladimur Putin.

"Saya pikir saya punya banyak musuh. Saya rasa Uni Eropa adalah musuh, apa yang mereka lakukan pada kita dalam perdagangan," kata Trump dalam acara Face the Nation produksi CBS.

"Sekarang kalian tidak akan merasa Uni Eropa demikian, tapi mereka adalah musuh. Rusia adalah musuh dalam aspek tertentu. China adalah musuh secara ekonomi, sudah pasti mereka musuh. Tetapi, itu bukan berarti mereka jahat. Itu tidak berarti apa-apa. Artinya mereka kompetitif," katanya dalam sebuah wawancara dengan Jeff Glor dari CBS Evening News yang dilakukan pada Sabtu.

Trump mengulang pernyataan sebelumnya bahwa Uni Eropa "sungguh telah memanfaatkan kita dalam perdagangan."

Dia juga mengatakan bahwa "sangat buruk bagi Jerman" yang bergantung pada gas Rusia, yang membuat mereka harus membayar "miliaran" kepada Moskow.

Ameria Serikat telah mengenakan tarif pada baja dan aluminium Uni Eropa dan sekutu lainnya, sehingga memicu tindakan balasan.

Perang dagang juga masih berlangsung dengan China setelah Amerika Serikat mengenakan tarif dagang karena menyebut praktik perdagangan Beijing tidak adil, demikian menurut siaran kantor berita AFP. (mu)

Baca juga: Trump anggap Putin sebagai "saingan"
Baca juga: Trump tuduh Jerman jadi "tawanan" Rusia dalam NATO

 

Pewarta:
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar