Piala Dunia 2018

Pengadilan larang penyusup hadiri acara olah raga

Pengadilan larang penyusup hadiri acara olah raga

FIFA (REUTERS/Arnd Wiegmann)

Moskow (ANTARA News) - Sebuah pengadilan di Moskow Senin menjatuhkan hukuman 15 hari penjara terhadap empat anggota kelompok protes Riot Pussy yang mengganggu final Piala Dunia antara Perancis dan Kroasia ketika mereka berlari ke lapangan mengenakan seragam polisi palsu.

Invasi lapangan anggota band punk di awal babak kedua final adalah aksi tak terpuji di stadion Luzhniki di Moskow di depan Presiden Rusia Vladimir Putin dan pejabat tinggi lainnya dari seluruh dunia.

Hakim juga melarang mereka menghadiri acara olah raga selama tiga tahun.

Keempatnya adalah Veronika Nikulshina, Olga Pakhtusova, Olga Kurachyova dan Pyotr Verzilov, satu-satunya laki-laki.

Kurachyova mengatakan aksi mereka dimaksudkan untuk mempromosikan kebebasan berbicara dan mengutuk kebijakan FIFA.

"Sangat disayangkan kami mengganggu para olahragawan," kata Kurachyova kepada wartawan, Senin.

"FIFA terlibat dalam permainan yang tidak adil, sayangnya FIFA adalah teman kepala negara yang melakukan represi, yang melanggar hak asasi manusia."

Verzilov mengatakan aksi itu juga dimaksudkan untuk menunjukkan bagaimana "negara, dalam bentuk polisi, mengganggu kehidupan masyarakat".

Tiga anggota Pussy Riot dipenjara pada tahun 2012 karena melakukan protes terhadap Putin di sebuah gereja, dan kelompok tersebut sejak itu menjadi simbol tindakan langsung anti-Kremlin.

Bek Kroasia Dejan Lovren, yang mendorong penyusup laki-laki ke samping di lapangan, mengatakan kepada wartawan bahwa insiden itu telah mengganggu pertandingan pada momen penting bagi timnya.

Pertandingan, yang dimenangkan Prancis 4-2, disaksikan dari tribun Putin dan presiden Prancis dan Kroasia, demikian Reuters.

(Uu.T013/D011)

Pewarta: Antara
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Kemenpora siap adakan Pesta Bola 2018

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar