Indonesia berbagi ilmu pengembangan IKM ke Negara Colombo Plan

Indonesia berbagi ilmu pengembangan IKM ke Negara Colombo Plan

Dirjen Industri Kecil Menengah Kementerian Perindustrian Gati Wibawaningsih. (ANTARA News/ Sella Panduarsa Gareta)

Jakarta (ANTARA News) - Indonesia berbagi ilmu tentang pengembangan Industri Kecil Menengah (IKM) kepada Negara Colombo Plan yang digelar oleh Kementerian Perindustrian melalui Direktorat Jenderal IKM bersama dengan Kementerian Sekretariat Negara dan Sekretariat Colombo Plan.

Program Kerja Sama Teknik Selatan-Selatan dan Triangular (KSST) bertajuk "Capacity Building Program on Enhancing the Development of Small and Medium Industry" ini digelar pada 18 Juli – 30 Juli 2018 di Jakarta dan Bandung.

"Kita bisa sama-sama belajar juga melalui program ini. Kita juga bisa dapat informasi, mereka butuh produk IKM apa, yang nanti kemungkinan bisa kita penuhi," kata Dirjen IKM Kemenperin Gati Wibawaningsih usai membuka acara tersebut di Jakarta, Kamis.

Acara ini diikuti oleh 20 peserta dari negara-negara anggota Colombo Plan antara lain Afghanistan, Bangladesh, Bhutan, India, Laos, Myanmar, Nepal, Pakistan, Sri Lanka, dan Indonesia.

Selama program tersebut, para peserta diberikan pengetahuan dan pemahaman tentang pengembangan IKM di Indonesia, khususnya di provinsi Jawa Barat, dengan tema Small and Medium Industry Acceleration Through Research and Development.

Tema ini dipilih karena ingin menunjukkan upaya yang telah dilaksanakan Indonesia dalam mengembangkan IKM melalui Penelitian dan Pengembangan (R & D) oleh lima Balai Besar Kementerian Perindustrian di Bandung yaitu Balai Besar Tekstil, Balai Besar Logam dan Mesin, Balai Besar Pulp dan Kertas, Balai Besar Bahan dan Barang Teknik, dan Balai Besar Keramik.

Program pelatihan yang dilaksanakan di Jakarta merupakan sesi kelas yang menghadirkan berbagai narasumber dari Kementerian Perindustrian, Kementerian Sekretariat Negara, Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Jawa Barat dan Lembaga Pengembangan Ekspor Indonesia. 

Sementara di Kota Bandung nantinya para peserta melaksanakan workshop membuat kain jumputan di Balai Besar Tekstil dan menjajal mesin CNC buatan Balai Besar Logam dan Mesin.

Selain itu dilakukan kunjungan ke Balai Besar Pulp dan Kertas untuk melihat proses daur ulang kemasan aseptik, serta ke Balai Besar Bahan dan Barang Teknik untuk pengembangan baterai lithium ion dan proses layanan dengan menggunakan prinsip IoT. 

Peserta juga akan diajak mini workshop membuat hiasan keramik di Balai Besar Keramik. 

Tak hanya mengenai R&D, peserta juga akan berkenalan dengan IKM di kota Bandung dan Cimahi yaitu Batik Komar serta Bandrek Hanjuang, Matoa Indonesia, dan Elina Keramik. 

Suasana pembukaan Colombo Plan Consultative Meeting (CP CCM) ke-43 di Grend Kawanua, kota Manado, Sulawesi Utara, Kamis (11/10). CP CCM yang dihadiri 27 negara bertemakan "Bringing the Marginalized to the Mainsrteam" membahas kerjasama dalam pemberdayaan kaum terpinggirkan, perempuan yang menjadi orang tua tunggal, pecandu narkoba dan kaum muda. (ANTARA/Fiqman Sunandar)
Untuk memperlihatkan kemajuan Indonesia dalam hal kedirgantaraan dan pengembangan startup inkubator, peserta dijadwalkan berkunjung ke PT Dirgantara Indonesia dan Bandung Techno Park. 

Baca juga: Perluas pasar IKM, Indonesia gandeng negara anggota Colombo Plan

Tak lupa, para peserta yang semuanya berasal dari Asia tersebut akan diperkenalkan dengan sejarah dan budaya Jawa Barat dengan mengunjungi Museum Konferensi Asia Afrika dan Saung Angklung Udjo.

"Saya harap pelatihan yang diberikan tahun ini akan meningkatkan kesadaran tentang pentingnya R & D pada pengembangan industri kecil dan menengah dan semoga upaya kita dalam Kerjasama Selatan-Selatan dapat menghasilkan persahabatan yang kuat dan saling menguntungkan, terutama dengan negara-negara anggota Colombo Plan," ungkap Gati.

Baca juga: Kemenperin latih Negara Anggota Colombo Plan tentang IKM


 

Pewarta: Sella Panduarsa Gareta
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar