counter

Tiga tersangka korupsi IPAL segera disidang

Tiga tersangka korupsi IPAL segera disidang

ILUSTRASI (PublicDomainPictures)

Surabaya (ANTARA News) - Tiga tersangka kasus korupsi Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) di Perusahaan Daerah Rumah Potong Hewan (PD RPH) Surabaya segera menjalani persidangan di Pengdilan Tindak Pidana Korupsi Surabaya.

Kepala Seksi Intelijen Kejaksaan Negeri Tanjung Perak Surabaya Lingga Nuarie kepada wartawan di Surabaya, Kamis, mengungkapkan tiga orang tersangka itu adalah Ketua Pengadaan Barang Sunaryo, Pimpinan Proyek IPAL di PD RPH Surabaya Lutfia Rachmad, dan pemenang tender Agus Suhermanto.

"Sudah kami lakukan proses pelimpahan berkas perkara dan tersangka tahap II. Secepatnya kami lakukan pemberkasan dan segera dilimpahkan ke Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Surabaya untuk persidangannya," ujarnya.

Nuari mengatakan pengusutan kasus dugaan korupsi pembanggunan IPAL di PD RPH Surabaya merupakan temuan dari penyidik Kejari Tanjung Perak Surabaya.

Dia menjelaskan biaya pembangunan proyek ini bersumber dari anggaran penyertaan modal PD RPH Surabaya tahun 2009 sebesar Rp3,5 miliar. Penyidik Kejari Tanjung Perak Surabaya mengungkap anggaran pembangunan IPAL tersebut hanya sebesar Rp600 juta.

"Dari perhitungan penyidik, indikasi kerugian negara dari perkara ini senilai Rp200 juta," ucapnya.

Nuari menegaskan, penahanan terhadap ketiga tersangka telah dilakukan sejak April 2018 di Cabang Rumah Tahanan (Rutan) Kelas I Surabaya di Kejaksaan Tinggi Jawa Timur, Jalan Ahmad Yani Surabaya.


Baca juga: Walikota Surabaya: cegah korupsi mulai dari sistem

Pewarta: Slamet Agus Sudarmojo/ Hanif Nashrullah
Editor: Sigit Pinardi
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar