Warga Lombok Utara shalat Jumat di pengungsian

Warga Lombok Utara shalat Jumat di pengungsian

Ilustrasi : warga Gampong Paruh Gede, Kabupaten Pidie Jaya, Aceh, menjalankan shalat Jumat di samping reruntuhan Masjid Jami Nur Abdullah yang rusak pasca gempa 6,5 Skala Richter (SR) pada Rabu (7/12) pagi. (ANTARA News/Riza Fahriza)

Ini shalat Jumat pertama bagi saya di pengungsian
Mataram (ANTARA News) - Warga Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat, menjalani shalat Jumat di pengungsian pascagempa tektonik berkekuatan 7 Skala Richter (SR) yang merusak sejumlah rumah ibadah di wilayah setempat.

Dari pantauan Antara, Jumat, warga Gondang, Kecamatan Gangga, Lombok Utara memanfaatkan halaman Sekolah Dasar Negeri (SDN) 5 untuk menjalankan ibadah shalat berjamaah itu.

Mereka tidak bisa lagi menggunakan Masjid Annur yang sudah rusak parah atau nyaris ambruk. Merekapun memanfaatkan tempat wudhu sementara untuk persiapan menjalankan ibadah tersebut.

Bercampur dengan relawan, anggota TNI, Polri, warga khusuk mendengarkan ceramah dari Khatib yang memberikan kekuatan dalam menghadapi musibah bencana alam tersebut.

"Allah SWT itu sayang kepada kita, hingga memberikan cobaan kepada kita," kata khatib shalat tersebut, Pratu Muhammad Alfian Rezatana, personel Korps Pasukan Khusus Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta.

"Ini shalat Jumat pertama bagi saya di pengungsian," kata Khaerul, siswa kelas 7 SMPN 1 Gangga.

Dikatakannya, rumah ibadah yang biasa digunakan di daerahnya sudah nyaris ambruk terkena gempa.

Hal senada dikatakan Redi, siswa kelas 5 SDN 5 Gangga, yang menyebutkan ibadah Shalat Jumat di pengungsian merupakan pengalaman pertama.

"Mudah-mudahan masjid di kampung saya bisa segera dibangun kembali," kata Redi polos.

Baca juga: Lombok diguncang 451 kali gempa susulan
Baca juga: Ketegaran korban gempa hadapi dinginnya malam

Pewarta:
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar