Tjok Ace siap produksi film adat Ubud

Tjok Ace siap produksi film adat Ubud

Ilustrasi - Warga mengelilingi peti mati berbentuk singa dan sapi yang berisi jenazah anggota keluarganya menjelang dibakar dalam Ngaben massal di Desa Kedewatan, Ubud, Bali, Minggu (18/8/2013). (ANTARA FOTO/Nyoman Budhiana)

Jakarta (ANTARA News) - Mantan Bupati Gianyar Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati atau akrab dipanggil Tjok Ace berencana memproduksi film berlatar masyarakat adat Ubud di Pulau Dewata tersebut.

Rencana tersebut diungkapkan sutradara Bambang Drias, yang didaulat menangani film yang masih dirahasiakan judulnya.

"Baru saja pertemuan membahas rencana produksi film itu," kata Bambang Drias melalui surat elektronik di Jakarta, Minggu.

Menurut Bambang para pemain sedang dalam proses casting, sedangkan, cerita dan sinopsis film masih dalam pengembangan.

"Intinya saya diminta menggarap film yang mengangkat nilai-nilai kearifan lokal. Lebih khusus lagi tentang budaya Ubud," ujar sutradara, yang sebelumnya telah membuat film daerah Kutai Kertanegara berjudul "Erau Kota Raja" (2015).

Selain Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati, produser eksekutif film tersebut juga dipercayakan pada Cokorda N. Suyadnya (Cok Wah).

Kemampuan Cok Ace di bidang seni, salah satunya, adalah dengan menjadi Calon Arang atau penari yang membawakan lakon topeng Sidakarya

"Persiapan awalnya sudah dimulai, tapi rencana syuting akan dilakukan di beberapa kota termasuk di Belanda," ujar Bambang.

Sementara itu yang bertindak sebagai produser adalah Marthen Malelak dan Cokorda Gde Wahirayasa (Cok De).

"Jika sesuai dengan rencana, syuting akan dimulai bulan Oktober mendatang," kata Bambang yang saat ini sedang berada di Bali

Menurut dia, hadirnya film-film bertema kedaerahan tetap relevan diperkenalkan kepada generasi milenial dalam upaya melestarikan budaya setempat.

Sejumlah film telah digarap oleh pemilik nama lengkap Bambang Driasmoro itu yakni The Promise (2017), Romansa: Gending Cinta di Tanah Turki (2016) dan Erau Kota Raja (2015).
 

Pewarta: Subagyo
Editor: Aditia Maruli Radja
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Makan siang di Ubud, Presiden dan cucunya main di tepi sawah

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar